25.6 C
Jakarta

Meraih Ketenangan Batin dengan Zikir

Must read

Mau Lihat Keris Kanjeng Kiai Nogo Siluman? Yuk, Hadiri Pameran Pusaka Pangeran Diponegoro di Museum Nasional

JAKARTA, MENARA62.COM – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktorat Jenderal Kebudayaan akan menggelar Pameran Pusaka Pangeran Diponegoro sebagai rangkaian kegiatan Pekan Kebudayaan Nasional (PKN)...

Menhub Pantau Tol Cikampek Via Helikopter

CIKAMPEK, MEANRA62.COM -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi melakukan pantauan kondisi lalu lintas di Tol Cikampek dengan menggunakan Helikopter. Dalam pantauan tersebut, Menhub menemukan...

Sumpah Pemuda, Secarik Kertas yang Mengantar Indonesia Merdeka

JAKARTA, MENARA62.COM – Barangkali Profesor Muhammad Yamin tak pernah menduga bahwa tulisan yang dituangkan dalam secarik kertas, 92 tahun yang lalu, menjadi catatan penting...

Legislator Anis Ingatkan Pentingnya Bekal Perjuangan Politik bagi Pengurus PKS

JAKARTA, MENARA62.COM - Anggota DPR-RI Komisi XI F-PKS, Dr. Hj. Anis Byarwati, S.Ag., M.Si. menggelar  pertemuan virtual bersama struktur PKS se-Jakarta Timur dalam rangka...

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenang dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenang.” (Q.S. Ar-Ra’du: 28)

Salah satu penyakit serius yang tengah melanda masyarakat modern dewasa ini adalah kegamangan dalam menjalani hidup. Hal ini disebabkan karena kondisi batin yang selalu gelisah, jiwa yang tidak tenang, serta hati yang penuh kekhawatiran dan kecemasan.

Padahal, tidak jarang mereka yang mengalami kegelisahan batin dan ketidaktenangan jiwa ini, jika dilihat dari kehidupan ekonominya, bukanlah orang-orang yang kekurangan. Bahkan, banyak di antara mereka yang berkelimpahan harta. Dari sisi materi semua tercukupi, bahkan berlebih, tetapi dari sisi ruhani, mereka mengalami kekeringan dan kegersangan. Jasmani mereka sehat, tapi ruhani mereka sakit. Raga mereka kuat, tapi jiwa mereka rapuh.

Pada umumnya, mereka yang mengalami kegelisahan batin ini akan mendatangi psikiater atau psikolog untuk berkonsultasi tentang persoalan batin yang tengah dialaminya. Mereka berharap sang psikiater atau psikolog akan memberikan solusi untuk menyelesaikan persoalan batin yang sedang dihadapinya.

Biasanya, sang psikiater atau psikolog akan memberikan suntikan motivasi berupa nasihat dan saran agar si pasien dapat kembali menjalani hidupnya penuh ketenangan dan kedamaian.

Kenyataannya, mereka yang mengalami kegelisahan batin ini hanya beberapa saat saja setelah konsultasi tersebut mengalami ketenangan batin, selanjutnya kecemasan, kekhawatiran dan segala yang mengusik ketenangan batinnya kembali hadir.

Sesungguhnya, jika orang-orang yang mengalami keresahan jiwa, kegelisahan batin, serta ketidaktenangan dalam hatinya mau kembali kepada ajaran agama (Islam), pasti mereka akan menemukan jawaban atas persoalan yang tengah dihadapinya.

Dalam Islam, Al-Qur’an mengajarkan sebuah cara efektif untuk menghilangkan keresahan jiwa, kegalauan hati dan kegelisahan batin. Cara yang dimaksud adalah zikir. Ya, zikir yang berarti mengingat atau menyebut (nama Allah SWT) adalah cara paling tepat dan efektif untuk menghilangkan segala bentuk penyakit dalam hati kita.

Secara umum, zikir adalah semua amal atau perbuatan baik yang lahir maupun batin, yang mengantarkan seseorang untuk mengingat Allah dan mendekat (taqarrub) kepada-Nya.

Imam Nawawi mengatakan, zikir itu dapat dilakukan dengan hati atau dengan lisan. Akan tetapi lebih utama (afdhal) bila dilakukan dengan keduanya. Tetapi, jika ingin memilih diantara kedua hal itu, maka zikir dengan hati lebih afdhal.

Zikir dalam arti mengingat adalah menyadari dan mengakui sepenuh hati segala nikmat yang telah Allah berikan kepada kita, baik berupa rizki yang tampak secara lahir, seperti: harta, anak (keturunan), rumah, kendaraan dan segala hal zahir lainnya, maupun yang tidak tampak atau bersifat abstrak, seperti kesehatan, kemudahan, kebahagiaan, ketenangan dan yang lainnya.

Adapun zikir dalam arti menyebut nama Allah adalah dengan melafalkan kalaimat-kalimat thoyyibah seperti kalimat tasbih (subhanallah), tahmid (alhamdulillah), tahlil (la ilaha illallah), takbir (Allahu Akbar), istighfar (astaghfirullah), hawqalah (la hawla wa la quwwata illa billah) dan kalimat-kalimat thoyyibah lainnya.

Menurut Al-Ghazali, zikir merupakan aktivitas yang penting, bahkan satu-satunya cara yang tepat untuk memfokuskan hati hanya kepada Allah. Zikir adalah cara untuk menenangkan hati dan menentramkan batin. Dengan zikir, seeseorang akan mendapatkan sakinah, ketenangan dan kenyamanan hidup.

Rasulullah SAW pernah mengilustrasikan perbedaan antara orang yang berzikir dengan yang tidak berzikir. Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Musa r.a. Rasullullah SAW pernah menegaskan, “Perumpamaan orang yang berzikir kepada Allah dan orang yang tidak berzikir, adalah seumpama orang yang hidup dan mati.” (HR. Bukhari)

Dari keterangan hadis ini, jelas bahwa hati yang selalu dihiasi dengan zikir (ingat) kepada Allah akan selalu hidup. Hati yang tak pernah lepas mengingat dan menyebut asma Allah akan menjadikan seseorang bergairah dalam menjalani kehidupan ini. Hati yang hidup akan melahirkan semangat untuk terus berkarya, melakukan hal terbaik yang dapat memberi manfaat baik bagi diri sendiri maupun orang lain. Hati yang hidup akan melahirkan kreativitas. Hati yang hidup akan selalu melihat ‘jalan keluar’ atas setiap persoalan yang datang menghadang. Tidak ada kata ‘sulit’, tidak ada istilah ‘buntu’ bagi orang-orang yang senantiasa menyandarkan hatinya kepada Allah.

Sementara hati yang tak pernah diisi dengan kalimat-kalimat thayyibah, hati yang kering dari siraman zikir kepada Allah akan mati. Hati yang mati akan menjadikan seseorang hidup dalam kegelisahan, kegamangan dan ketidakmenentuan. Hati yang mati membuat seseorang tidak akan dapat berpikir jernih. Kehidupan bagi orang yang hatinya ‘mati’, ibarat gelap malam di hutan belantara yang menakutkan. Hati yang mati menjadikan seseorang selalu menganggap ‘sulit’ dan ‘buntu’ ketika dihadang beragam persoalan hidup. Singkatnya, seseorang yang jauh dari zikir, tidak pernah mengingat dan menyebut nama Allah akan merasakan kegelisahan batin, keresahan jiwa dan kegersangan ruhani.

Dengan selalu mengingat dan menyebut nama Allah, merasakan kehadiran-Nya di setiap gerak, langkah kaki, serta hembusan nafas kita, hati kita menjadi tenang.

Ruang Inspirasi, Senin (28/9/2020).

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Mau Lihat Keris Kanjeng Kiai Nogo Siluman? Yuk, Hadiri Pameran Pusaka Pangeran Diponegoro di Museum Nasional

JAKARTA, MENARA62.COM – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktorat Jenderal Kebudayaan akan menggelar Pameran Pusaka Pangeran Diponegoro sebagai rangkaian kegiatan Pekan Kebudayaan Nasional (PKN)...

Menhub Pantau Tol Cikampek Via Helikopter

CIKAMPEK, MEANRA62.COM -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi melakukan pantauan kondisi lalu lintas di Tol Cikampek dengan menggunakan Helikopter. Dalam pantauan tersebut, Menhub menemukan...

Sumpah Pemuda, Secarik Kertas yang Mengantar Indonesia Merdeka

JAKARTA, MENARA62.COM – Barangkali Profesor Muhammad Yamin tak pernah menduga bahwa tulisan yang dituangkan dalam secarik kertas, 92 tahun yang lalu, menjadi catatan penting...

Legislator Anis Ingatkan Pentingnya Bekal Perjuangan Politik bagi Pengurus PKS

JAKARTA, MENARA62.COM - Anggota DPR-RI Komisi XI F-PKS, Dr. Hj. Anis Byarwati, S.Ag., M.Si. menggelar  pertemuan virtual bersama struktur PKS se-Jakarta Timur dalam rangka...

Peringati Sumpah Pemuda, Ketum Kowani Ingatkan Peran Perempuan Sebagai Ibu Bangsa

JAKARTA, MENARA62.COM – Ketua Umum Kongres Wanita Indonesia (Kowani) Dr. Ir Giwo Rubianto, M.Pd mengingatkan bahwa peristiwa Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928 memiliki...