25.6 C
Jakarta

Warga lereng Merapi di Magelang Tinggalkan Tempat Pengungsian

Must read

Tinjau Progres Pelabuhan Patimban, Menhub Dengar Aspirasi Nelayan Patimban

PATIMBANG, MENARA62.COM -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mendengar aspirasi para nelayan di sekitar proyek pelabuhan Patimban. Hal itu dilakukan Menhub saat meninjau progres...

Kemenhub Bersama Dekranas Beri Pelatihan Kewirausahaan Bagi Pengerajin di Labuan Bajo

MANGGARAI BARAT, NTT, MENARA62.COM -- Kementerian Perhubungan bersama dengan Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) memberikan pelatihan kewirausahaan bagi para pengrajin Kecil dan Mikro di Labuan...

Presiden: PKN 2020 Bukti Budayawan dan Seniman Tidak Tunduk Pandemi

JAKARTA, MENARA62.COM - Setelah hadir untuk pertama kalinya di tahun 2019, tahun ini Pekan Kebudayaan Nasional (PKN) kembali digelar mulai hari Sabtu, 31 Oktober...

Gandeng Tokopedia, Kemendikbud Gelar Pasarbudaya 2020

JAKARTA, MENARA62.COM – Untuk memberikan ruang yang lebih luas kepada seniman agar karya mereka dapat dinikmati publik, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan gelar kegiatan Pasarbudaya...

MAGELANG, MENARA62.COM — Warga daerah lereng Gunung Merapi di Dusun Babadan 2, Desa Paten, Kabupaten Magelang, sudah meninggalkan tempat pengungsian sementara di balai desa setempat. Mereka pulang ke rumah masing-masing.

Menurut kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang Edy Susanto, Sabtu (2/6/2018), seperti dilansir Antara. Gunung Merapi pada Jumat (1/6/2018) meletus pukul 08.20 WIB, dan kemudian meletus dua kali lagi pada malamnya. Kondisi inilah yang membuat warga Dusun Babadan 2 panik, dan mereka langsung mengungsi ke balai desa.

“Warga panik karena mereka masih trauma dengan kejadian tahun 2010 dan mereka memutuskan untuk evakuasi mandiri ke Balai Desa Paten,” katanya merujuk pada letusan besar Merapi tahun 2010 yang menewaskan 200 orang dan memaksa 400.000 orang mengungsi.

Warga Dusun Babadan 2, ia melanjutkan, mengungsi sejak sekitar pukul 22.30 WIB dan sekitar pukul 00.45 WIB, sebagian warga meninggalkan balai desa setelah mendapatkan penjelasan dari petugas BPBD.

Pada pukul 01.39 WIB, dari 110 keluarga yang mencakup 370 orang yang sempat mengungsi tinggal, tersisa empat keluarga yang terdiri atas 12 orang di Balai Desa Paten.

“Namun pada Sabtu pagi empat keluarga tersebut juga sudah pulang ke rumah masing-masing,” kata Edy, yang menambahkan semalam petugas juga menyalurkan beras dan lauk pauk serta tikar untuk pengungsi.

Warga, ia menjelaskan, sebelumnya memutuskan untuk mengungsi karena memang getaran akibat letusan Merapi pada Jumat pagi cukup besar dan malamnya disusul dengan dua kali letusan.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Tinjau Progres Pelabuhan Patimban, Menhub Dengar Aspirasi Nelayan Patimban

PATIMBANG, MENARA62.COM -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mendengar aspirasi para nelayan di sekitar proyek pelabuhan Patimban. Hal itu dilakukan Menhub saat meninjau progres...

Kemenhub Bersama Dekranas Beri Pelatihan Kewirausahaan Bagi Pengerajin di Labuan Bajo

MANGGARAI BARAT, NTT, MENARA62.COM -- Kementerian Perhubungan bersama dengan Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) memberikan pelatihan kewirausahaan bagi para pengrajin Kecil dan Mikro di Labuan...

Presiden: PKN 2020 Bukti Budayawan dan Seniman Tidak Tunduk Pandemi

JAKARTA, MENARA62.COM - Setelah hadir untuk pertama kalinya di tahun 2019, tahun ini Pekan Kebudayaan Nasional (PKN) kembali digelar mulai hari Sabtu, 31 Oktober...

Gandeng Tokopedia, Kemendikbud Gelar Pasarbudaya 2020

JAKARTA, MENARA62.COM – Untuk memberikan ruang yang lebih luas kepada seniman agar karya mereka dapat dinikmati publik, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan gelar kegiatan Pasarbudaya...

Sholat Tepat Waktu, Apa Susahnya?

Oleh Ashari, SIP* SETIAP perintah pasti mengandung hikmah. Begitu juga setiap larangan dan dosa pasti mengandung derita. Demikian halnya dengan perintah sholat awal waktu, tentu...