25.6 C
Jakarta

Pengajian Keluarga hari BerMuhammadiyah Solo Utara

Must read

Pastikan KIP Kuliah Tepat Sasaran, Pemerintah Luncurkan Program #temanKIP

JAKARTA, MENARA62.COM – Guna memastikan bahwa program Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah tepat sasaran, pemerintah meluncurkan program #temanKIP, Senin (3/8/2020). Program yang diinisiasi oleh...

BATAN Kembangkan Sistem Pemantauan Zat Radioaktif Terintegrasi

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) mengembangkan sistem pemantauan zat radioaktif yang terintegrasi dalam rangka memberikan kepastian kepada masyarakat bahwa zat radioaktif...

Fenomena Anak Kita, Pergi Dicari, Pulang Dimarahi

Oleh: Ashari* KHALIL Gibran, filsuf dan sastrawan kesohor ini pernah membuat pernyataan mengejutkan bahwa anak kita bukanlah anak kita. Anak kita adalah milik zaman-nya. Apa...

UMY Gelar Workshop Pembelajaran Bahasa Inggris Interaktif Virtual Reality bagi Guru

YOGYAKARTA, MENARA62.COM - Pengembangan inovasi pada bidang pendidikan menjadi sangat penting khususnya metode pengajaran bagi guru sehingga dapat dipahami dengan baik oleh siswa. Oleh...

SURAKARTA, MENARA62.COM–Pengajian Keluarga hari berMuhammadiyah dan Milad ‘Aisyiyah ke 103 Pimpinan Cabang Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah Solo Utara, Surakarta, 29 Rajab 1438 H / 16 April 2017 M, dilakukan di Aula Stikes PKU Muhammadiyah Surakarta. Pengajian itu diisi oleh Ustadz Sholahudin Sirizar Lc dari pondok pesantren Imam Syuhodo Sukoharjo.

Acara sambutan pertama disampaikan oleh Azhari, ketua PCM Solo Utara. Dia mengatakan, di Muhammadiyah tidak ada pengkotak-kotakan. Muhammadiyah butuh ‘Aisyiyah, demikian juga  ‘Aisyiyah butuh Muhammadiyah. Demikian juga yang lainnya Pemuda Muhammadiyah, NA, TSPM, KOKAM, IMM, IPM.

Tausyiah yang disampaikan ustadz Sholahudin Sirizar Lc. Ia mengawali pengajian dengan pertanyaan yang cukup menggelitik. Mengapa kita berMuhammadiyah? “Jawabannya karena kita ingin selalu mengikuti  titah Rasulullah SAW, selalu ingin berittiba’ kepada nabi SAW. Organisasi kita Muhammadiyah, artinya pengikut-pengikutnya nabi Muhammadiyah. Jadi umat Islam sedunia itu semuanya Muhammadiyah meskipun tidak berorganisasi Muhammadiyah,” ujarnya.

Pada tausyiah hari itu, dia mengambil tema “Pesan Rasulullah”. Pesan pertama, jagalah/ jauhilah semua yang diharamkan oleh Allah SWT. “Kalian akan menjadi hamba Allah  yang nomer satu di sisi  Allah,” ujarnya.

Pada Surat At Tahrim 6 disebutkan,”Hai orang-orang yang beriman jagalah diri kalian dari api neraka”

“Dengan Selalu taat kepada Allah. Dan keluarga kalian juga. Bagaimana cara menghindari  api neraka, dengan mendalami agama. Menjadi anak-anak yang bener dulu baru pinter,”ujarnya.

Sekolah Muhammadiyah harus mendidik anak-anak  jadi anak yang bener.

Dalam Surat Al Baqarah 133 disebutkan, Nabi Ya’qub ketika mendekati ajal mengumpulkan anak-anaknya. Beliau bertanya, setelah aku mati siapa yang akan kamu sembah? Untuk keluarga kita, yang penting selamat akheratnya. Insya Allah dunia mengikuti. Dengan inspirasi dari nabi Ya’kub, kita harus mendidik anak dan keluarga kita dengan sebaik-baiknya. Untuk bahagia dunia akherat

Untuk menjadi manusia terbaik, yang mau mempelajari Al Qur’an dan mengajarkannya.

Tahapan mempelajari Al Qur’an

  1. Mempelajari Lafalnya
  2. Kita harus Tahu artinya
  3. Kita pelajari Tafsirnya
  4. Belajar untuk mempraktekkannya, mengajarkannya kepada orang lain. Seperti di Muhammadiyah, pengajian oke, mengamalkannya juga oke.

Pesan kedua,

Dan ridholah kamu dengan semua pembagian-pembagian   Allah yang diberikan kepadamu. Maka kamu akan menjadi manusia  yang paling kaya. Hanya sedikit hamba Allah yang bersyukur.

Bersyukur memenuhi tiga dimensi, dimensi hati, bersyukur dengan lisan, dan syukur  berupa perbuatan

Ustadz Sholahudin Sirizar,LC pengasuh pondok pesantren Imam Syuhodo Sukoharjo

Luar biasa perkaranya orang mukmin, semua perkara orang mukmin selalu baik, keadaan selalu hebat tidak akan dimiliki kecuali hanya orang mukmin. Mengapa? Karena Kita punya dua sifat; 1) jika mendapat nikmat  selalu bersyukur, 2) kalau ditimpa musibah selalu sabar.

Formula supaya selalu bersyukur, untuk urusan dunia lihat yang ada di bawah, dan untuk urusan akhirat lihat ke atas. Hakekatnya yang namanya kaya bukan hanya harta yang dimiliki, tapi kekayaan hati yang dimiliki.

Pesan ketiga,

Berbuat baiklah kamu terhadap tetangga- tetanggamu, niscaya kamu menjadi orang mukmin yang bener. Tidak masuk surga  yang tetangganya tidak aman dari kejahatannya.

Pesan keempat,

Cintailah orang lain seperti kamu  mencintai diri sendiri. Kamu menjadi muslim  yang sempurna. Ukhuwah Islamiyah itu, pertama saling mengenal, saling memahami, saling menolong, saling menjamin,

Pesan kelima,

Jangan terlalu banyak tertawa, karena terlalu banyak tertawa mematikan hati.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Pastikan KIP Kuliah Tepat Sasaran, Pemerintah Luncurkan Program #temanKIP

JAKARTA, MENARA62.COM – Guna memastikan bahwa program Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah tepat sasaran, pemerintah meluncurkan program #temanKIP, Senin (3/8/2020). Program yang diinisiasi oleh...

BATAN Kembangkan Sistem Pemantauan Zat Radioaktif Terintegrasi

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) mengembangkan sistem pemantauan zat radioaktif yang terintegrasi dalam rangka memberikan kepastian kepada masyarakat bahwa zat radioaktif...

Fenomena Anak Kita, Pergi Dicari, Pulang Dimarahi

Oleh: Ashari* KHALIL Gibran, filsuf dan sastrawan kesohor ini pernah membuat pernyataan mengejutkan bahwa anak kita bukanlah anak kita. Anak kita adalah milik zaman-nya. Apa...

UMY Gelar Workshop Pembelajaran Bahasa Inggris Interaktif Virtual Reality bagi Guru

YOGYAKARTA, MENARA62.COM - Pengembangan inovasi pada bidang pendidikan menjadi sangat penting khususnya metode pengajaran bagi guru sehingga dapat dipahami dengan baik oleh siswa. Oleh...

Rayakan Iduladha, SMP Muhammadiyah Turi Lakukan Pemotongan Hewan Kurban

SLEMAN, MENARA62.COM - Pandemi Covid-19 menjadikan penyelenggaraan Iduladha berbeda dengan tahun sebelumnya. Jika tahun 2019, SMP Muhammadiyah Turi mampu menyembelih 1 ekor sapi, dan...