25.6 C
Jakarta

Pontjo: Buku Wawasan Pancasila, Model Pembudayaan Pancasila yang Komprehensif dari Seorang Yudi Latief

Must read

MDMC  dan LazisMu Salurkan Hasil Penggalangan Dana Peduli Korban Kebakaran

LAHAT,MENARA62.COM- Surat Keputusan Pimpinan Daerah  Muhammadiyah Kabupaten Lahat Tentang Pembentukan Pengurusan Pos Koordinasi (POSKOR) MDMC Lahat pada hari senin tanggal 5 Oktober 2020,  Dikarenakan telah...

Peringati Hari Santri, Menag Minta Pesantren Jangan Jadi Klaster Covid-19

Jakarta,Menara62.com - Menteri Agama Fachrul Razi meminta pondok pesantren lebih meningkatkan kewaspadaan terhadap serangan Covid-19. Hampir setahun sejak wabah covid melanda negeri ini,...

Angka Stunting Ditargetkan Turun Menjadi 14 Persen pada Akhir 2024

JAKARTA, MENARA62.COM - Staf khusus Wakil Presiden RI Bambang Widianto mengatakkan, pemerintah berkomitmen akan menurunkan stunting pada akhir 2024 menjadi 14%. Sudah tentu ini...

Pandemi Covid-19, Kekerasan Berbasis Gender Meningkat

JAKARTA, MENARA62.COM- Kekerasan terhadap perempuan bukan hanya terjadi di situasi normal sebelum pandemi Covid-19 terjadi. Di tengah pendemi yang sudah memasuki bulan ke delapan...

JAKARTA, MENARA62.COM – Ketua Aliansi Kebangsaan Pontjo Sutowo menyambut baik terbitnya buku Wawasan Pancasila karya Yudi Latief, anggota Dewan Pakar Aliansi Kebangsaan. Buku tersebut dinilai sebagai karya paripurna yang sangat fundamental dan komprehensif sebagai ‘bintang’ penuntun untuk pembudayaan Pancasila.

Dengan cakupan yang komprehensif, penjelasan yang mendalam serta argumentasi dan relevansi yang kuat, karya Yudi Latief tersebut jelas Pontjo, bisa menjadi sumber, baik untuk kepentingan studi Pancasila maupun panduan praktis pembangunan nasional sebagai pengalaman Pancasila.

“Saya setuju dengan pernyataan Bung Yudi Latief bahwa tanpa usaha sengaja, sungguh-sungguh dan konsisten untuk melakukan pembudayaan Pancasila dalam segala ranah pembangunan, bisa saja sekali waktu Pancasila tinggal pepesan kosong,” kata Pontjo pada acara webinar membedah buku Wawasan Pancasila yang digelar Jumat malam (21/8/2020).

Menurutnya, kegagalan suatu negara tidak terjadi secara tiba-tiba. Itu sebabnya pembudayaan Pancasila ke dalam ranah tata nilai, tata kelola, dan tata sejahtera harus terus menerus dilakukan secara sadar, terencana, sistematis, terarah dan berkelanjutan.

Pontjo mengingatkan bahwa bangsa Indonesia lahir dari adanya kesadaran dan pengakuan atas perbedaan-perbedaan sebagai kondisi obyektif bangsa. Pluralitas atau kemajemukan ini baik dalam hal etnis, agama, budaya, bahasa, kepentingan politik, bahkan ideology telah dicarikan titik temunya oleh para pejuang pendahulu kita, yang berkehendak  untuk hidup bersama menjadi sebuah bangsa Indonesia.

Kehendak untuk hidup bersama yang diikrarkan dalam sumpah pemuda 1928 ini, lanjut Pontjo, merupakan janji kebangsaan yang menandai adanya loncatan peradaban yaitu sebuah transformasi kultural dari nasionalisme etnis menjadi nasionalisme madani. Melalui proses panjang, akhirnya janji kebangsaan tersebut menjadi kesepakatan politik para pendiri bangsa dan mengukuhkan Pancasila sebagai shared values yang kita jadikan penuntun dalam membangun identitas bersamadan menjalankan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Upaya memelihara pluraslime sebagai konsensus moral bangsa Indonesia jelas Pontjo, harus terfasilitasi oleh negara dengan baik agar basis-basis ikatan sentimenprimordial bisa mengalami proses transformasi menjadi common domain yang efektif mengawal keutuhan bangsa yang majemuk.

“Kita patut bersyukur memiliki Pancasila yang bisa dipedomani sebagai rujukan untuk mendorong proses transformasi strukyur dan kultur demi terwujudnya common domain identitas keindonesiaan tanpa menegasikan identitas etnisitas dan identitas lainnya. Saya berkeyakinan bahwa dengan Pancasila yang dihayati, dipahami dan dilaksanakan secara jujur, benar dan bertanggungjawab , semua kecenderungan negative destruktif  yang dapat meruntuhkan bangunan bangsa dan negara dapat dicegah,” tukasnya.

Oleh karena itu, kata Pontjo, Pancasila sebagai modal sosial (social capital) yang sangat berharga bagi bangsa Indonesia harus terus menerus dibudayakan secara sadar oleh seluruh bangsa Indonesia utamanya oleh pemegang otoritas kekuasaan.

Pontjo percaya tidak ada kebangkitan dan kemajuan tanpa diusahakan secara sengaja dan penuh kesadaran. Lewat pengalaman sejarah perjuangan bangsa, ternyata untuk menumbuhkan kesadaran itu memerlukan fajar budi (keutamanan budi) yang dapat menyatukan pikiran, perasaan dan kemauan dalam spirit kolektif. Dalam kaitan ini peran inteletual sangat menentukan dan selalu menjadi pemantikgerakan kemajuankebangkitan dan kemerdekaan Indonesia di masa lalu.

Untuk mengarungi perjalanan bangsa ke depan, perjuangan mewujudkan politik harapan, harus berjejak pada visi yang diperjuangkan menjadi kenyataan. Harapan tanpa visi bisa mengarah pada kesesatan. Dan visi tersebut tentu harus mempertimbangan warisan terbaik masa lalu, peluang masa kini serta keampuhannya untuk mengantisipasi masa depan.

Pontjo mengatakan pembangunan nasional hakekatnya adalah gerak berkelanjutandalam peningkatan mutu peradaban yang berlangsung pada tiga ranah utama yakni ranah mental spiritual (tata nilai), ranah institusional politikal (tata kelola) dan ranah material teknologital (tata sejahtera).

Bedah buku tersebut menampilkan sejumlah narasumber Henny Supolo Sitepu (Cahaya Guru), Dr. Riwanto Tirto Sudarmo, MA (Peneliti Sosial Independen), Chandra Setiawan (anggota Dewan Rohaniwan MATAKIN) dan Mayjen TNI (Purn) I Dewa Putu Rai (Aliansi Kebangsaan).

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

MDMC  dan LazisMu Salurkan Hasil Penggalangan Dana Peduli Korban Kebakaran

LAHAT,MENARA62.COM- Surat Keputusan Pimpinan Daerah  Muhammadiyah Kabupaten Lahat Tentang Pembentukan Pengurusan Pos Koordinasi (POSKOR) MDMC Lahat pada hari senin tanggal 5 Oktober 2020,  Dikarenakan telah...

Peringati Hari Santri, Menag Minta Pesantren Jangan Jadi Klaster Covid-19

Jakarta,Menara62.com - Menteri Agama Fachrul Razi meminta pondok pesantren lebih meningkatkan kewaspadaan terhadap serangan Covid-19. Hampir setahun sejak wabah covid melanda negeri ini,...

Angka Stunting Ditargetkan Turun Menjadi 14 Persen pada Akhir 2024

JAKARTA, MENARA62.COM - Staf khusus Wakil Presiden RI Bambang Widianto mengatakkan, pemerintah berkomitmen akan menurunkan stunting pada akhir 2024 menjadi 14%. Sudah tentu ini...

Pandemi Covid-19, Kekerasan Berbasis Gender Meningkat

JAKARTA, MENARA62.COM- Kekerasan terhadap perempuan bukan hanya terjadi di situasi normal sebelum pandemi Covid-19 terjadi. Di tengah pendemi yang sudah memasuki bulan ke delapan...

Kunjungi Kali Sentiong, Wagub Riza Pastikan Wilayah Siap Hadapi Banjir

JAKARTA, MENARA62.COM – Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria melakukan kunjungan ke Kali Sentiong di kawasan Johar Baru, Jakarta Pusat, Rabu (14/10/2020). Kunjungan...