30.2 C
Jakarta

Program TEMAN BUS Telah Layani 1,5 Juta Lebih Perjalanan

Must read

Dua Dosa yang Disegerakan Balasannya

Oleh : Ashari, S.IP* Hati-hati dengan dosa atau kesalahan ini, karena jika kita melakukannya, maka balasan Allah Swt akan kontan di dunia, bahkan tidak berselang...

Kunjungi Pengungsi Banjir di Kalsel, Muhadjir Ingatkan untuk Bijak Kelola Alam

BANJARBARU, MENARA62.COM - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan bahwa banjir besar yang terjadi di Kalimantan Selatan (Kalsel)...

BSN Terbitkan SNI Air Minum Dalam Kemasan

JAKARTA, MENARA62.COM - Baru-baru ini, pemberitaan media sempat dihebohkan oleh isu galon ulang air minum dalam kemasan/AMDK yang mengandung bisphenol-A/BPA yang dianggap membahayakan konsumen...

Sleman Jadi Kabupaten Tercepat Serahkan Laporan Keuangan Daerah se-DIY

SLEMAN, MENARA62.COM - Pemerintah Kabupaten Sleman menyerahkan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Tahun Anggaran (TA) 2020 kepada Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Provinsi Daerah...

JAKARTA, MENARA62.COM — Sejak diluncurkan pada awal tahun 2020, Program TEMAN BUS (Transportasi Ekonomis, Mudah, Andal dan Nyaman) telah melayani 1,5 juta lebih perjalanan. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengapresiasi respon positif masyarakat atas program yang dilakukan dalam rangka pengembangan angkutan massal berbasis jalan dengan skema pembelian layanan (Buy The Service).

Buy the Service adalah sistem pembelian layanan angkutan jalan oleh Pemerintah kepada pihak operator angkutan umum untuk mendapatkan layanan angkutan jalan yang baik.

“Baru dilaksanakan di 5 kota, hasilnya sudah mendekati 2 juta. Kita harus lakukan ini lebih intensif supaya minat masyarakat semakin meningkat dan bisa menikmati layanan bus yang baik,” jelas Menhub Budi Karya saat membuka Webinar Teman Bus sesi ke-2 bertema “Kenali Lebih Dalam Layanan Teman Bus Yang Telah Mencapai Lebih Dari 1 Juta Perjalanan Pelanggan” yang diselenggarakan Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub, Jumat (4/12/2020).

Pada tahun 2020, Kemenhub melalui Ditjen Perhubungan Darat melaksanakan pengembangan angkutan massal berbasis jalan dengan skema pembelian layanan (Buy The Service) dengan Standar Pelayanan Minimal yang memenuhi aspek kenyamanan, keamanan, keselamatan, keterjangkauan, kesetaraan serta memenuhi aspek kesehatan. BTS dilakukan di 5 (lima) Kota Percontohan yaitu di Medan, Palembang, Surakarta, Yogyakarta dan Denpasar.

Program Buy The Servie yang dikemas dengan nama TEMAN BUS ini merupakan embrio dari sistem transportasi massal berkelanjutan. Tujuannya untuk menghadirkan bus yang aman dan nyaman, serta memiliki kepastian jadwal dan ketersedian bus paling tidak setiap 10 menit.

“Melalui Buy The Service, selain membantu masyarakat untuk mendapatkan bus yang selamat, aman, nyaman dan terjangkau, juga bisa dimanfaatkan bagi para pegelola bus, koperasi, atau gabungan dari beberapa orang yang tadinya punya angkot namun sudah tidak produktif, bisa mengajukan diri untuk menjadi pengelola agar tetap mempunyai usaha dan penghasilan,” ungkap Menhub.

Menhub berpesan, untuk semakin meningkatkan minat masyarakat menggunakan transportasi bus,program ini perlu dilakukan secara konsisten dalam memberikan pelayanan bus yang baik. Selain itu perlu dilakukan sosialisasi dan koordinasi yang baik dengan Pemerintah Daerah.

“Pelayanan harus terus dijaga dan tepat waktu. Kalau itu dilakukan, transportasi bus pasti akan diminati karena mempunyai keunggulan poin to point sehingga bisa menjadi bagian integrasi antarmoda,” ujar Menhub Budi Karya

Berdasarkan data Ditjen Perhubungan Darat, hingga 2 Desember 2020 telah mencapai 1.556.101 perjalanan dengan kapasitas per bus dibatasi hanya 50% karena masa pandemi Covid-19.

Dengan semakin meningkatkannya jumlah perjalanan TEMAN BUS, diharapkan dapat menghasilkan sejumlah keuntungan bagi masyarakat diantaranya : memberikan rasa nyaman dan aman bertransportasi menggunakan transporasi bus, mendapatkan layanan transportasi yang terjangkau, serta menurunnya kemacetan dan polusi udara karena konsumsi bahan bakar menurun akibat masyarakat beralih dari penggunaan kendaraan pribadi ke transportasi umum.

Mengacu pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2020 – 2024, Program Teman Bus akan terus dikembangkan di kota besar lainnya di Indonesia. (MM)

- Advertisement -

More articles

- Advertisement -

Latest article

Dua Dosa yang Disegerakan Balasannya

Oleh : Ashari, S.IP* Hati-hati dengan dosa atau kesalahan ini, karena jika kita melakukannya, maka balasan Allah Swt akan kontan di dunia, bahkan tidak berselang...

Kunjungi Pengungsi Banjir di Kalsel, Muhadjir Ingatkan untuk Bijak Kelola Alam

BANJARBARU, MENARA62.COM - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan bahwa banjir besar yang terjadi di Kalimantan Selatan (Kalsel)...

BSN Terbitkan SNI Air Minum Dalam Kemasan

JAKARTA, MENARA62.COM - Baru-baru ini, pemberitaan media sempat dihebohkan oleh isu galon ulang air minum dalam kemasan/AMDK yang mengandung bisphenol-A/BPA yang dianggap membahayakan konsumen...

Sleman Jadi Kabupaten Tercepat Serahkan Laporan Keuangan Daerah se-DIY

SLEMAN, MENARA62.COM - Pemerintah Kabupaten Sleman menyerahkan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Tahun Anggaran (TA) 2020 kepada Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Provinsi Daerah...

Dalam Tiga Pekan Ini, Gunung Merapi 10 Kali Erupsi

SLEMAN, MENARA62.COM - Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Kabupaten Sleman Hanik Humaida mengatakan Gunung Merapi mulai erupsi kembali sejak awal...