25.6 C
Jakarta

Raja Wei

Must read

Integrasi Jakarta Satu dengan JakEVO, diapresiasi Bhumandala Award 2020

JAKARTA, MENARA62.COM -- Pemerintah Provinsi DKI Jakarta meraih dua penghargaan dalam Bhumandala Award tahun 2020, yaitu Bhumandala Kanaka (Medali Emas) dan Bhumandala Kencana (Geoportal...

Visa Ajak Startup Terbaik Asia Pasifik Wujudkan Potensi Globalnya

JAKARTA, MENARA62.COM -- Visa, pemimpin pembayaran digital di dunia, mengumumkan pembukaan Visa Accelerator Program, sebuah program untuk para pelaku startup di seluruh Asia Pasifik yang ingin mengembangkan bisnis ke negara lain. Dalam program ini, Visa...

Koalisi Anak: Jangan Hilang Satu Generasi karena COVID-19

JAKARTA, MENARA62.COM -- Sudah dimaklumi bahwa pandemik COVID-19 berdampak luas. Kemiskinan merajalela, ketidaksetaraan meningkat dan pandemik menohok keras layanan umum seperti kesehatan, pendidikan, perlindungan...

Tiba di kota Chengdu pun saya naik CaoCao. Rabu kemarin. Ingin tahu bedanya dengan yang di Tianjin.

Ternyata sama. Tentu saja. Sama-sama taksi aplikasi. Sama-sama mobilnya: mobil listrik. Dari pabrik yang sama: Geely. Merk mobilnya pun sama: Emgrand EV.
Bedanya sopir yang di Chengdu pakai jas dan dasi. “Ini peraturan dari perusahaan,” ujar Pak Li, sopir yang membawa saya.

Bedanya lagi di waktu musim salju. Di Tianjin banyak salju. Di Chengdu jarang ada salju. Bagi mobil listrik ternyata ‘salju’ itu menjadi pembeda. “Di musim salju bisa lebih hemat 20 persen,” ujar Pak Li. Sopir CaoCao di Tianjin.

Sudah dua kali Pak Li mengalami musim salju. Dua bulan lalu dan tahun sebelumnya. “Di musim salju kami tidak perlu menghidupkan AC,” ujar Pak Li. “Memang kami harus menghidupkan pemanas. Tapi tidak banyak makan baterai,” tambahnya.

Penghematan seperti itu tidak pernah dinikmati Pak Chen. Sopir CaoCao di Chengdu. Hanya saja Pak Chen juga punya kelebihan: bisa charging di tempat umum tanpa tersiksa dingin.

Hanya itulah satu-satunya kelemahan mobil listrik di daerah salju. Itu pun bagi yang tidak bisa charging di rumah.
Kenapa tidak charging di rumah saja?
“Rumah saya kecil. Tidak punya tempat parkir,” ujar Pak Wang.
Padahal kalau bisa charging di rumah penghematanya lebih-lebih lagi. Tidak sampai separo charging di tempat umum. Yang tarif listriknya komersial. Yang bila pagi hari, listriknya lebih mahal lagi.
Pun sudah mahal begitu baru seperempat biaya bensin. Tapi kalau bisa dicharging di rumah luar biasa lagi hematnya. Tidak sampai 10 persennya bensin.
Memang kalau charging di tempat umum bisa cepat. Satu jam sudah kembali penuh. Kapasitas listriknya besar. Sedang di rumah harus menyesuaikan dengan meteran yang sudah ada.
Hanya sedikit sopir CaoCao yang mampu charging di rumah. Hanya 20 persen dari jumlah seluruh sopir CaoCao.

“Memang kalau chargingnya di rumah perlu 8 jam. Tapi gak ada masalah. Kan kami tinggal tidur,” ujar Pak Li. “Pagi hari sudah penuh. Cukup untuk sampai naksinya selesai,” tambahnya.

Pak Li berangkat CaonCao jam 6 pagi. Pulangnya jam 6 sore. Untuk 12 jam seperti itu biasanya masih tersisa 50 km lagi. Menurut pengalaman mereka setiap satu jam menghabiskan baterai setara jarak 20 km.

Memang saya tidak menyangka Geely bisa secepat ini. Dalam menemukan teknologi jarak tempuh. Tiga tahun lalu baterai Geely baru bisa untuk 150 km. Dua tahun lalu meningkat menjadi 200 km. Kini sudah 300 km. Sudah hampir sama dengan Tesla. Yang pernah saya beli itu.

Maka bisa diproyeksikan bagaimana dua tahun lagi. Jangan-jangan sudah bisa 500 km.
Kalau itu tercapai, saat itulah mobil listrik benar-benar jadi kebutuhan hidup. Di negeri sana. Bukan di negeri lainnya.

Taktik marketing Geely mulai ada hasilnya. Lewat pendirian CaoCao itu. Kini pemilik mobil yang gabung ke Didi pun sudah berubah. Sudah ada yang berganti ke Emgrand EV.
Toh Didi (baca: titi) tidak mempersoalkan. Apakah mobil Anda bensin atau listrik. Yang penting Anda menggunakan aplikasi Didi.

Harga Emgrand EV sekitar Rp 300 juta. Tidak banyak beda dengan mobil bensin di kelasnya. Pendapatan dari ikut aplikasi Didi sama besarnya. Tapi biaya bahan bakarnya lima kali lebih murah.

Penciptaan CaoCao ini bolehlah. Bahkan menemukan nama CaoCao itu pun luar biasa.
Semua orang Tiongkok tahu CaoCao. Ia adalah beliau: Raja hebat dari kerajaan Wei. Berkuasa antara tahun 216 sampai 220.

Sebelum itu pun CaoCao sudah dikenal sebagai jendral perang yang tangguh. Jagoan. Khususnya di pertempuran tiga negara, San Guo. Yang oleh orang Hokkian disebut Samkok.

Caocao meninggal tanggal 15 Maret tahun 220. Makamnya ditemukan oleh penggali tanah. Untuk dibuat batu bata. Di tahun 2009. Di pedesaan di Louyang, provinsi Henan.
Ada beberapa rangka di galian itu. Salah satunya adalah wanita. Kemungkinan besar itu adalah isteri CaoCao. Tapi istri yang mana? Bukankah sejarah menyebutkan istri Raja CaoCao 12? Itu pun baru setidaknya.

Pun sampai sekarang. Masih banyak sandiwara dengan lakon CaoCao. Saking terkenalnya raja ini. Jangankan CaoCao-nya sendiri. Panglima perangnya saja sudah terkenal. Namanya: Jendral Kwang Kong. Yang patungnya begitu dipuja. Pun di kelenteng-kelenteng di Indonesia.

Tapi yang paling membuat Raja CaoCao melegenda adalah ini: jangan sebut namanya. Begitu orang menyebut nama CaoCao tiba-tiba saja ia sudah ada di dekat orang itu. Kisah pemunculan tiba-tiba itu begitu melekat pada kehebatan CaoCao. Maka saat kami masih di lobi hotel, saya minta dengan sangat pada teman saya: jangan dulu buka aplikasi CaoCao.
Takut saya: tiba-tiba ada mobil listrik di lobi itu.

Penulis: Dahlan Iskan

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Integrasi Jakarta Satu dengan JakEVO, diapresiasi Bhumandala Award 2020

JAKARTA, MENARA62.COM -- Pemerintah Provinsi DKI Jakarta meraih dua penghargaan dalam Bhumandala Award tahun 2020, yaitu Bhumandala Kanaka (Medali Emas) dan Bhumandala Kencana (Geoportal...

Visa Ajak Startup Terbaik Asia Pasifik Wujudkan Potensi Globalnya

JAKARTA, MENARA62.COM -- Visa, pemimpin pembayaran digital di dunia, mengumumkan pembukaan Visa Accelerator Program, sebuah program untuk para pelaku startup di seluruh Asia Pasifik yang ingin mengembangkan bisnis ke negara lain. Dalam program ini, Visa...

Koalisi Anak: Jangan Hilang Satu Generasi karena COVID-19

JAKARTA, MENARA62.COM -- Sudah dimaklumi bahwa pandemik COVID-19 berdampak luas. Kemiskinan merajalela, ketidaksetaraan meningkat dan pandemik menohok keras layanan umum seperti kesehatan, pendidikan, perlindungan...

Buku Bahasa Indonesia Laras Jurnalistik Segera Terbit

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Pusat Pembinaan Bahasa dan Sastra menggelar diskusi kelompok Terpumpun Penyusunan...