25.6 C
Jakarta

Ratusan Kader Muhammadiyah Antusias Ikuti Pencerahan dari Putra Talawi Darul Siska

Must read

MDMC  dan LazisMu Salurkan Hasil Penggalangan Dana Peduli Korban Kebakaran

LAHAT,MENARA62.COM- Surat Keputusan Pimpinan Daerah  Muhammadiyah Kabupaten Lahat Tentang Pembentukan Pengurusan Pos Koordinasi (POSKOR) MDMC Lahat pada hari senin tanggal 5 Oktober 2020,  Dikarenakan telah...

Peringati Hari Santri, Menag Minta Pesantren Jangan Jadi Klaster Covid-19

Jakarta,Menara62.com - Menteri Agama Fachrul Razi meminta pondok pesantren lebih meningkatkan kewaspadaan terhadap serangan Covid-19. Hampir setahun sejak wabah covid melanda negeri ini,...

Angka Stunting Ditargetkan Turun Menjadi 14 Persen pada Akhir 2024

JAKARTA, MENARA62.COM - Staf khusus Wakil Presiden RI Bambang Widianto mengatakkan, pemerintah berkomitmen akan menurunkan stunting pada akhir 2024 menjadi 14%. Sudah tentu ini...

Pandemi Covid-19, Kekerasan Berbasis Gender Meningkat

JAKARTA, MENARA62.COM- Kekerasan terhadap perempuan bukan hanya terjadi di situasi normal sebelum pandemi Covid-19 terjadi. Di tengah pendemi yang sudah memasuki bulan ke delapan...

DHARMASRAYA — Ratusan Kader Muhammadiyah Dharmasraya mengikuti baitul arqam di Masjid Taqwa Muhammadiyah Koto Baru, Kabupaten Dharmasraya, Ahad, (23/12/2018). Dengan tema Pembinaan generasi muda Islam.

Dalam keynote speakernya, Putra Muhammadiyah Talawi Dharmasraya, Drs. H. Darul Siska mengatakan Amal maruf nahi mungkar menjadi jati diri kader Muhammadiyah dari dahulu hingga sekarang. Artinya kader Muhammadiyah tidak hanya pintar berdakwah tetapi juga memiliki kemahiran dan kemampuan mencegah kemungkaran.

Darul Siska yang juga staf ahli Ketua DPR RI mengatakan kita hidup di dunia yang semakin maju dari segi teknologi informasi. Dan tugas Muhammadiyah bisa jadi bertambah dan tidak ringan tergantung kita mampu memanfaatkan teknologi untuk kepentingan umat.

“Semua kita pasti ingin husnul khotimah, sebagai kader Muhammadiyah kata kuncinya adalah amal maruf nahi mungkar, mudah diucapkan tetapi pelaksanaannya tidak mudah,” tuturnya.

Lanjutnya, Persoalan mengajak kepada kebaikan saja tidak terlalu efektif, yang saya lihat kader Muhammadiyah mentelatenkan keduanya. Soal nahi mungkar, di beberapa kesempatan jauh lebih sulit dari pada mengajak kebaikan. Tantangan di era kekinian menjadi makin besar terutama teknologi TV dan handphone.

“Anak kita dibekali dari kemajuan teknologi kosong dengan nilai keagamaan, kemajuan teknologi bisa berdampak baik dan buruk jika anak kita tidak dibekali dengan agama,” pungkasnya.

“Seluruh android memiliki layanan What Apps sehingga anak-anak jauh lebih cepat dari pada kita. Fitnah-fitnah saling menjelekan dan adu domba sudah merajalela jelang pilpres. Medsos telah merusak pikiran para generasi milenial. Dengan Handphone mendekatkan yang jauh dan bisa menjauhkan yang dekat. Hal ini menjadi tantangan utama warga muh di era digital,” tegasnya.

Tokoh dan Kader Muhammadiyah, Drs Darul Siska mengatakan Handphone sudah menjadi kebutuhan utama, dalam sebuah genggaman bisa mendapatkan negatif maupun positif.

“Serangan darat berupa narkoba sekarang ada 560 jenis menjadi sebuah ancaman bagi para siswa yangbsudah masuk ke jorong bahkan nagari. Otak anak muda akan rusak melalui narkoba. Selain itu pengaruh LGBT yang massive yang mengancam kehidupan generasi muda kita,” tegasnya.

Selain itu, Maraknya dunia gay di media sosial (medsos) khususnya di Provinsi Sumbar membuat banyak pihak prihatin. Apalagi komunitas gay ini menyasar para remaja maupun anak-anak muda. Kader Muhammadiyah harus menjadi garda terdepan dalam pemberantasan penyakit seksual menyimpang ini.

Darul Siska yang juga Caleg DPR RI norut 1 Sumbar 1 partai Golkar ini menyampaikan, “Tahun 2019, warga Muhammadiyah penting mensukseskan pemilu karena dari dahulu Muhammadiyah tidak alergi dengan politik maka warga Muhammadiyah tidak boleh golput,” ujarnya

“Pemilu hanya sementara, silaturahim yang abadi. Pemilu dengan menggunakan nalar dan akal sehat bukan karena paksaan dari siapapun,” tuturnya.

Eksekutif dan legislatif sama mengontrol kebijakan yang pro dengan kepentingan umat. Legislatif bersama eksekutif melahirkan peraturan untuk mencegah yang mungkar.

Kenapa warga Muhammadiyah harus sukseskan pemilu, Darul mengatakan Nahi mungkar bisa dilakukan melalui kekuasaan. Maka disinilah peran kader Muhammadiyah dalam bidang politik, Jika orang baik tidak terjun dalam politik maka orang jahat yang akan merebutnya.

Darul juga mengingatkan Generasi muda harus melanjutkan estafet Perjuangan warga Muhammadiyah, di mana setiap kader bertanggung jawab memelihara Islam yang rahmatan lil alamin. Dan tidak kalah pentingnya setiap kader Muhammadiyah wajib menegakan amal maruf nahi mungkar.

Sekretaris PW Muhammadiyah Sumbar, Drs H. Nurman Agus mengatakan Kegiatan Baitul Arqam ini, juga merupakan ajang peningkatan ghirah dan gairah para kader untuk semangat dalam bermuhammadiyah. (RI)

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

MDMC  dan LazisMu Salurkan Hasil Penggalangan Dana Peduli Korban Kebakaran

LAHAT,MENARA62.COM- Surat Keputusan Pimpinan Daerah  Muhammadiyah Kabupaten Lahat Tentang Pembentukan Pengurusan Pos Koordinasi (POSKOR) MDMC Lahat pada hari senin tanggal 5 Oktober 2020,  Dikarenakan telah...

Peringati Hari Santri, Menag Minta Pesantren Jangan Jadi Klaster Covid-19

Jakarta,Menara62.com - Menteri Agama Fachrul Razi meminta pondok pesantren lebih meningkatkan kewaspadaan terhadap serangan Covid-19. Hampir setahun sejak wabah covid melanda negeri ini,...

Angka Stunting Ditargetkan Turun Menjadi 14 Persen pada Akhir 2024

JAKARTA, MENARA62.COM - Staf khusus Wakil Presiden RI Bambang Widianto mengatakkan, pemerintah berkomitmen akan menurunkan stunting pada akhir 2024 menjadi 14%. Sudah tentu ini...

Pandemi Covid-19, Kekerasan Berbasis Gender Meningkat

JAKARTA, MENARA62.COM- Kekerasan terhadap perempuan bukan hanya terjadi di situasi normal sebelum pandemi Covid-19 terjadi. Di tengah pendemi yang sudah memasuki bulan ke delapan...

Kunjungi Kali Sentiong, Wagub Riza Pastikan Wilayah Siap Hadapi Banjir

JAKARTA, MENARA62.COM – Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria melakukan kunjungan ke Kali Sentiong di kawasan Johar Baru, Jakarta Pusat, Rabu (14/10/2020). Kunjungan...