25.6 C
Jakarta

Tidak Ada Keraguan di Dalamnya

Must read

Pakar Nilai Praktik Mafia Hambat Kemandirian Industri Farmasi dan Alkes Nasional

JAKARTA, MENARA62.COM – Industri nasional sektor kesehatan dan farmasi hingga kini belum bisa tumbuh maksimal. Salah satu kendalanya adalah praktik mafia dalam negeri yang...

Guru SD Muhammadiyah 1 Tetap Kreatif dan Inovatif di Tengah Pandemi Covid-19

  SOLO,MENARA62.COM – Agung Sudarwanto M.Sn Guru SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta berinovasi Wayang Kulit Tokoh Kresna 30 cm untuk tarik minat generasi milenial, dan...

Guru SD Muhammadiyah 1 Ketelan Terima Sertifikat Webinar Kangen Sekolah

  SOLOMENARA62.COM – Guru SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta terima sertifikat webinar Kangen Sekolah Nomor: 0796/C3/PP/2020 dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak...

Bupati Sleman Serahkan Bantuan RTLH bagi Warga Desa Ambarketawang Gamping

SLEMAN, MENARA62.COM - Bupati Sleman Sri Purnomo serahkan bantuan Rumah Tidak Layak Huni (RLTH) kepada warga Ambarketawang, Gamping, Sleman. Penyerahan secara simbolis dilakukan oleh...

‎“Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi ‎mereka yang bertakwa.” (Q.S. Al-Baqarah: 2)‎

Berpagi-pagi Al-Qur’an menegaskan tentang siapa dirinya. Tidak ada ‎keraguan padanya. Tidak ada syak wa sangka di dalam dirinya. Dialah kalam ‎Allah yang haqq. Yang dengannya, terbantahkanlah argumen-argumen para ‎penentangnya. Dengannya pula, semakin kuat dan mantaplah keyakinan ‎orang yang mengimaninya.‎

‎“Di dalam kitab yang agung ini,” demikian tegas Al-Sa’di dalam ‎tafsirnya, Taisir al-Karim al-Rahman fi Tafsir Kalam al-Mannan, “terkandung ‎apa-apa yang tidak dikandung oleh kitab-kitab sebelumnya, berupa ilmu ‎pengetahuan yang agung (al’-ilm al-‘adhim), serta kebenaran (al-haqq) yang ‎nyata (al-mubin). Tidak ada keraguan di seluruh aspeknya, menepis segala ‎syak wa sangka, menghadirkan keyakinan yang kuat, serta membawa ‎petunjuk yang jelas.”‎

Al-Qur’an, kitab suci terakhir yang diwahyukan Allah Swt. kepada Nabi ‎Muhammad Saw. melalui perantara malaikat Jibril a.s., sejak awal ‎kehadirannya di tengah masyarakat Arab jahili, diragukan, disangsikan dan ‎dianggap sebagai mantra-mantra sihir yang diucapkan oleh Muhammad SAW.‎

Suatu ketika, para pemuka Quraisy sepakat untuk mengutus Abul ‎Walid, seorang sastrawan Arab yang tiada tanding tiada banding untuk ‎menghadap Nabi Muhammad SAW, dengan tujuan agar beliau meninggalkan ‎dakwah menyeru ajaran Islam. Ajakan itu, ditambah dengan kompensasi diberi kedudukan, harta ‎dan apa saja yang diinginkannya.‎

Setelah menyimak penuturan Abul Walid, Rasulullah SAW kemudian ‎membacakan surat Fushshilat dari awal hingga akhir. Abul Walid takjub penuh ‎kagum mendengar ayat-ayat yang dibacakana Rasulullah SAW tersebut. Ia ‎termenung beberapa saat menghayati keindahan gaya bahasa serta susunan ‎kalimat al-Qur’an itu. Kemudian ia pun kembali ke kaumnya tanpa sepatah ‎kata pun ia ucapkan kepada Rasulullah SAW.‎

Setibanya di tengah kaumnya, Abul Walid segera menyampaikan ‎kepada mereka akan keterpesonaannya terhadap ayat-ayat suci al-Qur’an. Dia ‎katakan kepada kaumnya bahwa al-Qur’an bukanlah syair, bukan pula mantra-‎mantra sihir. Ianya bagaikan pohon yang rindang, akarnya menghunjam kuat ‎ke tanah. Gaya bahasanya sangat indah, susunan kalimatnya sangat ‎memukau. Ia bukan kata-kata manusia, dan tidak mungkin ditandingi oleh ‎syair mana pun.‎

Demikianlah, bahkan seorang sastrawan ternama di zaman al-Qur’an ‎turun pun mengakui kehebatan al-Qur’an. Ia sama sekali tidak meragukannya.‎

Adalah Abdul Halim Mahmud, mantan Syeikh Al-Azhar menegaskan, ‎‎“Para orientalis yang dari waktu ke waktu berusaha menunjukkan kelemahan ‎al-Qur’an, tidak mampu mendapat celah sedikit pun untuk meragukan al-‎Qur’an”.‎

Al-Qur’an, sampai kapan pun, hingga kiamat tiba, akan selalu terjaga. ‎Karena itulah janji Allah SWT Siapa pun yang meragukannya akan tumbang. ‎Siapa pun yang mengingkarinya akan binasa.‎

Ruang Inspirasi, Selasa, 11 Agustus 2020.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Pakar Nilai Praktik Mafia Hambat Kemandirian Industri Farmasi dan Alkes Nasional

JAKARTA, MENARA62.COM – Industri nasional sektor kesehatan dan farmasi hingga kini belum bisa tumbuh maksimal. Salah satu kendalanya adalah praktik mafia dalam negeri yang...

Guru SD Muhammadiyah 1 Tetap Kreatif dan Inovatif di Tengah Pandemi Covid-19

  SOLO,MENARA62.COM – Agung Sudarwanto M.Sn Guru SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta berinovasi Wayang Kulit Tokoh Kresna 30 cm untuk tarik minat generasi milenial, dan...

Guru SD Muhammadiyah 1 Ketelan Terima Sertifikat Webinar Kangen Sekolah

  SOLOMENARA62.COM – Guru SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta terima sertifikat webinar Kangen Sekolah Nomor: 0796/C3/PP/2020 dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak...

Bupati Sleman Serahkan Bantuan RTLH bagi Warga Desa Ambarketawang Gamping

SLEMAN, MENARA62.COM - Bupati Sleman Sri Purnomo serahkan bantuan Rumah Tidak Layak Huni (RLTH) kepada warga Ambarketawang, Gamping, Sleman. Penyerahan secara simbolis dilakukan oleh...

BSNP Serahkan Draf Standar PJJ dan PAUD ke Kemdikbud

JAKARTA, MENARA62.COM -- Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) akan menyerahkan draf tandar Pendidikan Jarah Jauh (PJJ) dan PAUD ke Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. Hal...