25.2 C
Jakarta

Transformasi Sosial Saudi dalam Sorotan Seniman Muda

Must read

Baru Juga Berencana New Normal, Kasus Positif Covid-19 Meroket Lagi

JAKARTA, MENARA62.COM - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 mencatat penambahan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 per hari ini Minggu (31/5) ada sebanyak 700...

Bukan Lockdown, Swedia Andalkan Herd Immunity untuk Melawan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM -- Berbeda dengan kebanyakan negara yang menerapkan lockdown, Swedia menjadi satu-satunya negara yang mengandalkan herd immunity untuk menghadapi pandemi COVID-19. Negara ini membiarkan...

Biar Terhindar dari Covid-19, Menu 4 Sehat 5 Sempurna Ini Wajib Dipatuhi

JAKARTA, MENARA62.COM – Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 populerkan kembali slogan empat sehat lima sempurna. Slogan kecukupan gizi yang diinisiasi almarhm Prof...

Kemenparekraf Pastikan Protokol Normal Baru Jadi Acuan Pelaku Parekraf

JAKARTA, MENARA62.COM -- Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) memastikan protokol normal baru akan menjadi acuan bagi para...

JEDDAH, MENARA62.COM — Athr Gallery di Jeddah, Arab Saudi, saat ini hingga Januari 2020, menjadi tuan rumah “In Midst of It All” keenam dari program inisiatif Young Saudi Artists (YSA). Kali ini memamerkan 110 karya dari 23 pendatang baru, muda dan berbakat, di kancah seni Saudi. Usia mereka berkisar 19-40 tahun.

Program YSA, yang dimulai pada 2011, bertujuan memproyeksikan konten inovatif dan asli dari seniman yang berbasis di Saudi ke panggung regional dan internasional. Pada edisi tahun ini, yang dikuratori oleh seniman Zahra Bundakji, berupaya memahami reformasi masyarakat yang sedang berlangsung di Kerajaan Saudi serta implikasinya pada tingkat kolektif dan individu.

Sebagai tema pameran tahun ini, Bundakji mengajukan pertanyaan umum di kalangan anak muda Saudi tentang seni, budaya, dan hiburan: “Siapa Anda, di tengah-tengah itu semua?”

Bundakji mengatakan kepada Arab News: “Ketika saya sedang mempersiapkan tema pameran, saya berkeliling bertanya kepada orang-orang tentang apa yang penting, dan hampir semua orang mengatakan itu adalah identitas kami. Itu didasarkan pada semua yang ada di sekitar kita, dan sekarang semuanya berubah, jadi siapa kita?”

Dia mengatakan bahwa pameran tersebut berisi karya seni yang mengungkapkan pengalaman pribadi, kenangan masa kecil, krisis identitas, tragedi, trauma, dan konflik batin dalam upaya untuk “memberi tahu orang-orang 100 tahun dari sekarang, siapa kita pada 2019? “Dengan menyatukan semua orang ini , Anda memiliki gagasan tentang apa yang orang alami dan mulai melihat suatu pola,” katanya.

Profl Seniman dan Karyanya

Sebagian besar peserta pameran tidak berasal dari latar belakang akademis yang terkait dengan seni dan belum pernah dipamerkan sebelumnya. Aisha Zakia Islam (27 tahun), misalnya, adalah seorang seniman multidisiplin Bangladesh kelahiran Saudi. Ia mengambil bagian dengan dengan menampilkan lukisan berupa serangkaian keanggunan yang diwakili oleh pola pacar (pewarna kuku alami) pada sinar-X milik almarhum ibunya.

Aisha Zakia Islam, seniman multidisiplin Bangladesh kelahiran Saudi. (Foto: Arabnews.com)

“Pekerjaan saya mewakili proses menerima kehilangan, dan mengubah sesuatu yang menyedihkan menjadi sesuatu yang lebih bahagia,” kata Islam kepada Arab News.

Islam mengatakan bahwa pacar menjadi permanen pada sinar-X, tidak seperti kulit manusia, dan mencoba mengikisnya akan menghilangkan seluruh sinar-X. “Ibuku mencintai pacar, itu sangat seremonial untuknya, dan membuatnya benar-benar bahagia. Bekerja pada seri ini adalah proses berkabung saya,” tuturnya.

Sebagai seorang ekspatriat, ia menambahkan bahwa bisa mempersembahkan karya seninya di Arab Saudi dan terpapar dengan dunia seni lokal sangat berarti baginya. “Prakarsa seperti itu biasanya menargetkan penduduk setempat; Saya senang mendapatkan kesempatan ini,” imbuhnya.

Shaimaa Saleh (24), seorang seniman tekstil dan pekerja cetak yang berbasis di Jeddah, mengeksplorasi tema-tema rumah tangga, keluarga, kenangan, dan waktu di layar Athr-nya. Karya seninya berakar dari Majdolin, sebuah novel yang diterjemahkan oleh penulis dan penyair Mesir Mustafa Lutfi Al-Manfaluti.

“Teks itu memikatku, dan aku tidak bisa melupakannya,” kata Saleh yang menghasilkan 22 karya seni, masing-masing mengekspresikan adegan dari buku dan merefleksikan pencarian untuk kebahagiaan.

“Itu daftar adegan dari interaksi kita dengan alam dan orang-orang dalam kehidupan kita sehari-hari sebagai sumber yang diharapkan dari kenyamanan, kebahagiaan, dan kepuasan,” kata Saleh.

Dengan menggunakan teknik-teknik seperti bordir, percetakan silkscreen, dan kain kolase, karya seni Saleh terinspirasi oleh pengalaman emosionalnya melalui situasi sehari-hari. Teks buku itu membuatnya sadar bahwa ia telah salah mengartikan sumber kebahagiaan, dan bahwa itu “sebenarnya sebuah perjalanan, bukan tujuan.”

Dia mencatat bahwa inisiatif YSA penting dalam memperkenalkan dan memberi ruang bagi seniman muda.

Mohammed Hammad (36), pembuat film dan artis multidisiplin, berbagi pengalamannya tentang imigrasi. Ia berjuang dengan identitasnya yang terpecah-pecah dalam sebuah karya video berjudul #Infinitesence83.

Film pendek eksperimentalnya itu menyajikan pemeriksaan introspeksi imigrasi dari Arab Saudi dan kembali selama perubahan sosial ekonomi saat ini. Melalui suara, film, dan lukisan ia menyoroti perbedaan yang sangat mencolok antara negara kelahirannya, Arab Saudi, dan kota-kota metropolitan Eropa tempat ia dibesarkan.

“Saya menjalani sebagian besar hidup saya di luar Arab Saudi, dan video itu termasuk cuplikan dari perjalanan saya ke luar negeri di berbagai negara dan benua selama tujuh tahun terakhir,” kata Hammad, juga kepada Arab News.

Dalam karyanya itu ia menyampaikan pesan suara dari sang ibu. “Ibu saya biasa mengirimi banyak pesan yang memperbarui saya tentang keluarga, berdoa untuk saya, dan meminta saya untuk kembali. Dan, akhirnya aku di sini bersamanya,” uap Hammad.

Dia menyukai ide di balik pameran karena berfokus pada pengalaman pribadi dan krisis batin. “Sebagian besar seni saya ekspresif, itu mewakili pengalaman internal dan kadang-kadang secara tidak langsung mengatasi masalah sosial melalui refleksi diri. Di masa lalu, pameran digunakan untuk memaksakan topik tertentu pada para seniman, dan gaya saya biasanya tidak selaras dengan gaya mereka.”

Libatkan Komite Internasional

Pada September 2019, Galeri Athr mengundang seniman dari semua disiplin ilmu untuk mendaftar untuk mengambil bagian dalam inisiatif YSA. Program ini dirancang untuk membantu seniman muda mengkonseptualisasikan dan mewujudkan gagasan mereka.

Langkah terseut juga memungkinkan mereka untuk mengaktualisasikannya dalam konteks profesional, berkolaborasi dengan kurator, dan mengekspos karya mereka terhadap kritik serta pasar. “Menyenangkan, bagaimana publik dan seniman bereaksi terhadap inisiatif. Kami menerima lebih dari 200 aplikasi, jumlah pelamar terbesar kami, ”kata Mohammed Hafiz, co-founder galeri.

Ia mengungkapkan dua hal berbeda dari penyelenggaran pameran seni YSA sebelumnya. Kali ini panitia menunjuk seorang kurator independen dan komite internasional untuk memilih para seniman.

“Kami percaya dalam mendukung dan merangsang pasar kreatif. Namun, setiap orang harus bertanggung jawab atas masa depan mereka. Oleh karena itu, selama pameran, seniman dapat terlibat dengan publik dan profesional, termasuk kritikus, media, dan galeri lainnya. Ini adalah kesempatan untuk berinteraksi dengan dunia sebagai seniman,” beber Hafiz.

 

 

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Baru Juga Berencana New Normal, Kasus Positif Covid-19 Meroket Lagi

JAKARTA, MENARA62.COM - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 mencatat penambahan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 per hari ini Minggu (31/5) ada sebanyak 700...

Bukan Lockdown, Swedia Andalkan Herd Immunity untuk Melawan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM -- Berbeda dengan kebanyakan negara yang menerapkan lockdown, Swedia menjadi satu-satunya negara yang mengandalkan herd immunity untuk menghadapi pandemi COVID-19. Negara ini membiarkan...

Biar Terhindar dari Covid-19, Menu 4 Sehat 5 Sempurna Ini Wajib Dipatuhi

JAKARTA, MENARA62.COM – Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 populerkan kembali slogan empat sehat lima sempurna. Slogan kecukupan gizi yang diinisiasi almarhm Prof...

Kemenparekraf Pastikan Protokol Normal Baru Jadi Acuan Pelaku Parekraf

JAKARTA, MENARA62.COM -- Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) memastikan protokol normal baru akan menjadi acuan bagi para...

Empat Dosen UAD Masuk Peneliti Terbaik Indonesia

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- Empat dosen dari Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta masuk kategori 500 peneliti terbaik berdasar Science Technology Index (Sinta). Mereka...