25.6 C
Jakarta

Wah, 95% hak paten terdaftar di Indonesia berasal dari luar negeri

Must read

Tim Futsal FISIP UHAMKA Kembali Berlatih

JAKARTA, MENARA62.COM – Setelah empat bulan vakum akibat pandemi Covid-19, akhirnya mahasiswa FISIP Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka (UHAMKA) kembali menggelar latihan olahraga futsal,...

Atasi Kendala Pembelajaran Online, Program Zenius untuk Guru Diluncurkan

JAKARTA, MENARA62.COM - Saat ini keadaan darurat karena pandemi dan keterbatasan akses disebut menjadi kendala utama dalam kegiatan belajar mengajar dari rumah atau yang...

UMS Gelar Upacara Hari jadi ke-62 di Gedung Edutorium yang Megah dan Baru Selesai Dibangun

  PABELAN,MENARA62.COM-Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) melaksanakan Sidang Terbuka Senat dalam rangka Harijadi ke-62. Untuk pertama kali, agenda rutin tahunan itu dilaksanakan di Gedung Edutorium UMS,...

Radio RAPMA FM UMS Gelar Webinar dan Konser Virtual Rapmafest #7, Tampilkan Kristo Immanuel hingga Eclat Story

    PABELAN,MENARA62.COM-Pandemi Corona Virus Disease 19 (COVID 19) tidak menyurutkan kreativitas mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS). Pasalnya salah satu Unit Kegiatan Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta...

Jakarta, Menara62.com – Hak paten yang terdaftar di Indonesia rupanya masih menjadi barang mahal. Tengok saja data Kementerian Hukum dan HAM yang menyatakan, hingga saat ini, tercatat 34.000 hak paten terdaftar. Dari jumlah itu sebanyak 95% merupakan hak paten asing atau luar negeri. “Hanya 5% yang merupakan hak paten dalam negeri,” kata Direktur Paten DTLST dan Rahasia Dagang Kementerian Hukum dan HAM Timbul Sinaga seperti dikutip dari Antara, Selasa (14/1) di Jakarta.
Keberadaan hak paten merupakan salah satu cermin penguasaan teknologi di suatu negara. Ini bisa berujung pada nilai daya saing suatu bangsa yang lebih rendah dibandingkan negara lainnya. Timbul menyampaikan kenyataan ini dalam acara Workshop Paten Peningkatan Daya Saing Bangsa Melalui Inovasi oleh Perguruan Tinggi di Universitas Mercu Buana Jakarta.
Fakta jumlah hak paten asli Indonesia yang masih minim ini menunjukkan ada kebutuhan sumbangan hak paten bagi kemajuan bangsa. Potensi ini mestinya disumbangkan kalangan perguruan tinggi dan lembaga penelitian dan pengembangan yang banyak tersebar di Indonesia.
Dia menyebutkan jumlah hak paten asing yang didaftarkan di Indonesia sangatlah banyak. Jumlah tersebut menjadikan karya inovasi bangsa asing tersebut lebih dikenal luas. Sekaligus menjadikan sumber pendapatan bagi negara tersebut.
“Pemerintah telah berupaya memberikan rangsangan kepada para investor Indonesia. Agar mendaftarkan semua hak patennya. Sehingga bisa memberikan manfaat lebih,” ungkap dia.
Lebih lanjut dia menegaskan perlindungan terhadap hak paten telah diatur dalam UU No. 13 Tahun 2016 tentang Hak Paten. Dalam regulasi tersebut sudah sangat tegas pada sisi perlindungan dan nilai manfaat bagi pemegang hak paten. “Tidak hanya manfaat perlindungan intelektual saja, tetapi juga ada perlindungan ekonomi yang dilakukan pemerintah terhadap karya riset peneliti Indonesia,” kata Timbul.
Rektor UMB Dr Arissetyanto Nugroho menambahkan posisi negara-negara maju memang begitu dominan, hal tersebut sangat dipengaruhi oleh karya riset yang didaftarkan sebagai hak paten.
Dengan demikian penggunaan bangsa lain terhadap karya temuan itu memberikan manfaat bagi pemegang hak paten dan negara yang menerbitkan hak paten itu.
“Keterlibatan kalangan perguruan tinggi untuk melakukan riset menjadi saling terkait. Kegiatan riset yang merupakan amanat UU Pendidikan Tinggi menjadi bagian pula dari upaya meningkatkan jumlah hak paten,” kata Aris.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Tim Futsal FISIP UHAMKA Kembali Berlatih

JAKARTA, MENARA62.COM – Setelah empat bulan vakum akibat pandemi Covid-19, akhirnya mahasiswa FISIP Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka (UHAMKA) kembali menggelar latihan olahraga futsal,...

Atasi Kendala Pembelajaran Online, Program Zenius untuk Guru Diluncurkan

JAKARTA, MENARA62.COM - Saat ini keadaan darurat karena pandemi dan keterbatasan akses disebut menjadi kendala utama dalam kegiatan belajar mengajar dari rumah atau yang...

UMS Gelar Upacara Hari jadi ke-62 di Gedung Edutorium yang Megah dan Baru Selesai Dibangun

  PABELAN,MENARA62.COM-Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) melaksanakan Sidang Terbuka Senat dalam rangka Harijadi ke-62. Untuk pertama kali, agenda rutin tahunan itu dilaksanakan di Gedung Edutorium UMS,...

Radio RAPMA FM UMS Gelar Webinar dan Konser Virtual Rapmafest #7, Tampilkan Kristo Immanuel hingga Eclat Story

    PABELAN,MENARA62.COM-Pandemi Corona Virus Disease 19 (COVID 19) tidak menyurutkan kreativitas mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS). Pasalnya salah satu Unit Kegiatan Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta...

Ridwan Kamil Imbau Orang Kaya Rajin Belanja ke Warung

BANDUNG, MENARA62.COM – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengimbau agar kelas menengah atas rajin belanja ke warung dan UMKM pada saat pandemi Covid-19 ini....