25.6 C
Jakarta

Yuk…Bijak Gunakan Gawai Agar Tak Kecanduan

Must read

Terapkan Protokol Kesehatan dengan Baik, Menhub Apresiasi Petugas Pelabuhan Tanjung Priok

JAKARTA, MENARA62.COM -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengapresiasi para petugas di Pelabuhan Tanjung Priok yang telah menerapkan protokol kesehatan dengan baik. Hal tersebut disampaikan...

Authenticity Meraih Dua Penghargaan Bergengsi dari ICMA 2020

JAKARTA, MENARA62.COM -- Authenticity meraih dua penghargaan bergengsi melalui program digitalnya. Penghargaan tersebut diantaranya, "1st Winner untuk kategori The Best Content Marketing Implementation in...

Malam Puncak Acara “Tegal Youth Fest 2020”, Komunitas Kepemudaan di Tegal Adakan Silaturahmi Bersama dan Luncurkan Buku

TEGAL, MENARA62.COM -- Organisasi kepemudaan Tegal adakan silaturahmi bersama secara langsung dengan undangan terbatas supaya tetap mengikuti protokol kesehatan di Gamelan Kopi, Tegal pada...

Toekang Ketjos, Bisnis Unik Dua Kawan Lama

JAKARTA, MENARA62.COM – Pandemi memberikan dampak finansial kepada hampir seluruh pelaku usaha di dunia. Tak terkecuali dengan Obin dan Derry. Mereka berdua sebelumnya memiliki...

JAKARTA – Smartphone dengan layanan internet kini menjadi kebutuhan penting pada sebagian besar masyarakat. Hampir semua aktivitas keseharian tak bisa lepas dari gawai, baik untuk urusan pekerjaan, transportasi, belanja, bahkan untuk urusan makanan dan hiburan.

Meski demikian pentingnya gawai, penggunaan yang tidak tepat atau berlebihan dapat membawa penggunanya pada ketergantungan atau kecanduan.

Praktisi kesehatan jiwa dari Universitas Atma Jaya, dr. Eva Suryani, SpKJ menyatakan bahwa tidak dipungkiri bahwa saat ini, gadget  atau gawai digunakan di mana-mana dan oleh segala usia. Berbagai fitur pada smartphone dimanfaatkan tidak hanya untuk mendukung pekerjaan orang dewasa, namun banyak juga (orang tua) yang menggunakan gawai seperti baby sitter untuk menenangkan bayi dan Balita.

“Semakin terpapar pada saat usia yang semakin dini, maka kerentanan (ketergantungan) terhadap gadget dan internet itu akan semakin besar,” ujarnya dr. Eva seperti dikutip dari laman sehatnegeriku.com, Sabtu (7/7).

Menurut dr. Eva, otak anak itu belum berkembang secara sempurna. Bayi, Balita, Anak dan Remaja belum dapat membedakan mana hal yang benar dan salah, serta hal yang boleh dilakukan atau tidak.

“Mereka bahkan belum mengerti apa itu definisi membatasi. Karena itu, potensi munculnya perilaku impulsive menjadi tinggi.” imbuhnya.

Definisi Adiksi

Adiksi atau ketergantungan/kecanduan merupakan sebuah pola perilaku yang menekan untuk dilakukan (atau digunakan) secara terus menerus meskipun terdapat konsekuensi negatif (berat) baik fisik, sosial, spiritual, mental dan ekonomi.

“Ada yang menyebut adiksi ini sebagai brain disease karena memang ada gangguan di bagian otak seseorang sehingga sulit mengendalikan perilakunya,“ tutur dr. Kristiana Siste, SpKJ(K) dari Departemen Psikiatri Fakultas Kesehatan Universitas Indonesia pada kesempatan yang sama.

Menurut dr. Siste, seseorang yang mengalami adiksi, struktur dan fungsi otaknya berubah, terutama bagian pusat kognitif, yang disebut pre-frontal cortex. Gangguan pada bagian otak tersebut mengakibatkan orang yang mengalami suatu ketergantungan atau kecanduan kehilangan beberapa kemampuan otaknya, antara lain fungsi atensi (memusatkan perhatian terhadap sesuatu hal), fungsi eksekutif (merencanakan dan melakukan tindakan) dan fungsi inhibisi (kemampuan untuk membatasi).

Rekomendasi

Pada kesempatan tersebut, dr. Siste menegaskan pola orang tua dalam menggunakan gawai terutama di hadapan anak-anak akan menjadi contoh bagi mereka dan tanpa sadar membentuk pola pikir mereka.

Karena itu, penting bagi para orang tua untuk memperhatikan beberapa rekomendasi dalam menggunakan gawai tersebut, antara lain:

Bayi 0- 6 bulan sebaiknya tidak diperkenalkan smartphone. Bayi usia antara 1-2 tahun boleh diperkenalkan namun tidak boleh lebih dari 1 jam per hari. Anak sampai dengan usia 6 tahun boleh menggunakan gadget namun harus selalu diawasi orang tua, sementara anak usia > 6 tahun boleh menggunakan hanya untuk program-program yang aman untuk usianya, serta penggunaan gadget tidak lebih dari 3 jam per hari.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Terapkan Protokol Kesehatan dengan Baik, Menhub Apresiasi Petugas Pelabuhan Tanjung Priok

JAKARTA, MENARA62.COM -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengapresiasi para petugas di Pelabuhan Tanjung Priok yang telah menerapkan protokol kesehatan dengan baik. Hal tersebut disampaikan...

Authenticity Meraih Dua Penghargaan Bergengsi dari ICMA 2020

JAKARTA, MENARA62.COM -- Authenticity meraih dua penghargaan bergengsi melalui program digitalnya. Penghargaan tersebut diantaranya, "1st Winner untuk kategori The Best Content Marketing Implementation in...

Malam Puncak Acara “Tegal Youth Fest 2020”, Komunitas Kepemudaan di Tegal Adakan Silaturahmi Bersama dan Luncurkan Buku

TEGAL, MENARA62.COM -- Organisasi kepemudaan Tegal adakan silaturahmi bersama secara langsung dengan undangan terbatas supaya tetap mengikuti protokol kesehatan di Gamelan Kopi, Tegal pada...

Toekang Ketjos, Bisnis Unik Dua Kawan Lama

JAKARTA, MENARA62.COM – Pandemi memberikan dampak finansial kepada hampir seluruh pelaku usaha di dunia. Tak terkecuali dengan Obin dan Derry. Mereka berdua sebelumnya memiliki...

LBH PP Muhammadiyah Desak Polri Proses Hukum Oknum Pemukul Relawan MDMC

JAKARTA, MENARA62.COM - LBH PP Muhammadiyah, Majelis Hukum dan HAM PP Muhammadiyah, MDMC (Muhammadiyah Disaster Management Center) PP Muhammadiyah, YLBHI, KontraS, LBH Masyarakat, LBH...