25.6 C
Jakarta

Diklaim Lebih Aman, Ternyata Rokok Elektrik Sama Bahayanya Dengan Rokok Tembakau

Must read

Klaster Pendidikan Dicabut dari RUU Cipta Kerja, Pontjo: Pendidikan Jangan Tinggalkan Kaidah Budaya

JAKARTA, MENARA62.COM - Keputusan pemerintah dan DPR RI untuk menarik klaster pendidikan dari Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja sebagai keputusan yang cukup bijak. Dengan...

Mengundang Rahmat Allah

Oleh: Ashari, S.IP * DALAM  sebuah riwayat, bersandar dari HR Mundhiri, Rasulullah Saw, bercerita ketika seseorang merasa beramal banyak, hingga tidak terhitung lagi jumlahnya, sehingga...

Peringati Hari Apoteker Sedunia 2020, Ketum IAI Soroti Maraknya Penjualan Obat Secara Online

JAKARTA, MENARA62.COM - Memperingati Hari Apoteker Sedunia atau World Pharmacist Day 2020 yang jatuh tanggal 25 September, Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI)...

Gelar Yatim Ceria #3, Baznas Sleman Santuni 500 Anak Yatim/Piatu

SLEMAN, MENARA62.COM - Pemerintah Kabupaten Sleman melalui Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) Kabupaten Sleman kembali menyerahkan santunan kepada anak yatim/piatu tahap II, Jumat (25/9)....

JAKARTA, MENARA62.COM – Banyak yang mengklaim rokok elektrik (rokok elektronik) lebih aman dibanding rokok tembakau. Itu sebabnya, perokok tembakau menjadikan rokok elektrik sebagai solusi mengatasi bahaya tembakau.

Nyatanya, tidak demikian. Rokok elektrik sama bahayanya dengan rokok tembakau. Kedua jenis rokok tersebut sama-sama mengandung nikotin, mengandung zat adiktif bersifat karsinogen dan merusak sistem pernafasan.

“Banyak dari mereka beranggapan rokok elektrik lebih baik daripada rokok tembakau, lebih soft saat dihisap dan tidak membakar tembakau. Namun, apapun jenis rokoknya selama itu masuk ke dalam saluran pernapasan akan mengganggu respirasi dan membahayakan kesehatan,” kata Ketua Umum Perhimpunan Dokter Paru Indonesia Agus Dwisusanto dikutip dari laman sehatnegeriku, Sabtu (18/1/2020).

Kajian BPOM tahun 2015 menyatakan kandungan larutan atau aerosol dalam rokok elektrik mengandung zat adiktif dan bahan tambahan yang bersifat karsinogenik penyebab kanker. Rokok elektrik juga mengandung nikotin yang menyebabkan adiksi.

Di samping bersifat adiktif, nikotin merusak kerja korteks prefrontal (PFC) pengatur atensi, ingatan, proses belajar, suasana hati, kendali diri (impulse control) yang masih berkembang sampai usia 25 tahun

Kandungan berbahaya lainnya berupa glycol, gliserol yang menyebabkan iritasi saluran napas dan paru, aldehyde, formaldehyde penyebab inflamasi paru, karsinogen, logam dan heavymetals penyebab inflamasi paru, jantung, sistemik, kerusakan sel dan karsinogen, dan particulate matter (PM)/UFP yang menyebabkan inflamasi paru, jantung dan sistemik, karsinogen.

Menurut Agus, ada 3 persamaan dari rokok elektrik dan rokok tembakau, yakni sama-sama mengandung nikotin, sama-sama mengandung bahan karsinogen, dan sama-sama mengandung bahan toksik lainnya.

“Bahan karsinogen itu ada, kalau dikonsumsi dalam jangka waktu yang lama akan menimbulkan kanker. Yang terpenting adalah sama-sama adiksi dan berbahaya untuk kesehatan,” katanya.

Dalam Annual Review Public Health 2018 disebutkan rokok elektrik terbukti menjadi pintu masuk para remaja menggunakan rokok konvensional (rokok tembakau). Disebutkan pula dalam New England Journal of Medicine, 2014 rokok elektrik diperkirakan menjadi pintu masuk penggunaan obat-obatan narkotika.

Selain itu, uap rokok elektrik juga akan membahayakan kesehatan orang di sekitar. Orang-orang sekitar akan menghirup uap rokok elektrik yang mengandung nikotin, partikel halus, dan bahan toksik lainnya yang menimbulkan masalah kesehatan.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Klaster Pendidikan Dicabut dari RUU Cipta Kerja, Pontjo: Pendidikan Jangan Tinggalkan Kaidah Budaya

JAKARTA, MENARA62.COM - Keputusan pemerintah dan DPR RI untuk menarik klaster pendidikan dari Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja sebagai keputusan yang cukup bijak. Dengan...

Mengundang Rahmat Allah

Oleh: Ashari, S.IP * DALAM  sebuah riwayat, bersandar dari HR Mundhiri, Rasulullah Saw, bercerita ketika seseorang merasa beramal banyak, hingga tidak terhitung lagi jumlahnya, sehingga...

Peringati Hari Apoteker Sedunia 2020, Ketum IAI Soroti Maraknya Penjualan Obat Secara Online

JAKARTA, MENARA62.COM - Memperingati Hari Apoteker Sedunia atau World Pharmacist Day 2020 yang jatuh tanggal 25 September, Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI)...

Gelar Yatim Ceria #3, Baznas Sleman Santuni 500 Anak Yatim/Piatu

SLEMAN, MENARA62.COM - Pemerintah Kabupaten Sleman melalui Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) Kabupaten Sleman kembali menyerahkan santunan kepada anak yatim/piatu tahap II, Jumat (25/9)....

Gatot Suprabowo, Pribadi Humble yang Sukses Membawa Bisnis JamSyar Meroket

MENJADI orang tertinggi di jajaran manajemen PT. Penjaminan Jamkrindo Syariah (Jamsyar) tak membuat seorang Gatot Suprabowo menjaga jarak. Ia tetap menjadi pribadi yang dekat...