25.6 C
Jakarta

Dosen UMM Ciptakan 3 Drone Canggih untuk Dukung Pertanian

Must read

Generasi Paska TPA, Kemana?

Oleh. Ashari, SIP* GELIAT  TPA (Taman Pendidikan Al-quran)  tumbuh di mana-mana. Bak jamur di musim penghujan. Anak-anak TPA  lincah kesana kemari. Meski ucapannya belum jelas...

Program #RantangHatiJNE, Berdayakan Mitra Wahyoo Melalui Pembagian Makanan Gratis

JAKARTA, MENARA62.COM – Pandemi Covid-19 yang sudah berlangsung hampir 5 bulan ini memberikan dampak yang signifikan di berbagai sektor industri, termasuk usaha warung makan....

Pengambilan Bahan Pembelajaran di SD Muhammadiyah 1 Solo Terapkan Protokol Kesehatan

  SOLO,MENARA62.COM – Memasuki tahun ajaran baru 2020/2021 SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta Jawa Tengah terapkan protokol kesehatan saat pengambilan bahan pembelajaran di tengah pandemi...

Adira Insurance Jalin Kerja sama dengan Fintech Company Modal Rakyat Indonesia

JAKARTA, MENARA62.COM -- Saat ini, bersamaan dengan masuknya pandemi COVID-19 yang menimbulkan ketidakpastian ekonomi dan terhentinya beberapa kegiatan ekonomi, membuat kebutuhan masyarakat terhadap perlindungan...

MALANG, MENARA62.COM – Dosen Fakultas Pertanian dan Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) Dr Wahono berhasil menciptakan tiga jenis pesawat tanpa awak (drone) berteknologi canggih untuk mendukung dunia pertanian yang lebih modern di Indonesia. Tiga drone tersebut adalah Motodoro MX berjenis Flying Wing, Farm Mapper dan Spraying Robot Indonesia.

“Motodoro MX berjenis Flying Wing memiliki kemampuan memetakan 700 hektar lahan sekali terbang dan ini akan sangat efisien,” kata Wahono dikutip dari Antara, Senin (13/1/2020).

Sedang Farm Mapper yang memiliki kemampuan terbang serta landing vertikal dengan daya jangkau 400-500 hektare. Dan untuk Spraying Robot Indonesia (SRI) dapat berfungsi untuk aplikasi pupuk dan pestisida.

Menurut Wahono, aplikasi untuk pupuk dan pestisida oleh SRI ini cerdas, karena ia hanya menyemprot pada tempat yang membutuhkan dan dalam jumlah yang diperlukan dengan kapasitas 23 liter. Luas lahan yang bisa dijangkau sekitar 10 hektare dalam 1 jam.

Sedangkan data tanaman yang membutuhkan pupuk serta pestisida itu, lanjut Wahono, didapatkan dari Farm Mapper maupun Motodoro MX.

Selain itu, SRI juga memiliki sistem kerja yang mewakili mata dan berfungsi melakukan pemilahan atas tanaman yang sehat dan yang berpenyakit. Karena SRI memiliki sensor yang lebih presisi, lebih akurat secara kuantitatif.

Jadi, kata Wahono, dari sensor itu bisa menganalisis tingkat kesehatan tanaman, sehingga lebih objektif, tanpa perlu turun ke lapangan.

Dikembangkannya model pertanian pintar melalui 3 jenis drone ini, Wahono berharap mampu menyelesaikan berbagai persoalan pertanian di Indonesia.

“Lewat model pertanian ini kita bisa meningkatkan produktivitas tanaman serta mengefisiensi biaya,” ucapnya.

Tiga drone untuk bidang pertanian ciptaan Wahono tersebut diapresiasi Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Prof Muhadjir Effendi.

“Saya sangat senang dengan penemuan ini, dan saya rasa ini tinggal mendisiminasi. Jadi tinggal digunakan secara betul agar bisa diadopsi oleh para petani, karena kecepatannya bisa berkali-kali lipat dibandingkan dengan tenaga manual,” kata Muhadjir.

Oleh karena itu, kata Muhadjir, drone-drone tersebut sudah layak untuk didiseminasikan ke masyarakat dan harus segera dipatenkan.

Sementara itu, Rektor UMM Dr Fauzan mengemukakan sejak awal tahun 2017, Farm Mapper maupun Motodoro MX telah diproduksi massal dengan kapasitas produksi sebanyak 40 buah tiap tahunnya. Harga dimulai dari Rp62 juta hingga Rp250 juta rupiah.

Drone SRI juga akan diproduksi masal setelah selesai tahap pengembangan. “Dengan adanya temuan seperti ini, tentu akan sangat penting bagi pertanian kita ke depan,” kata Fauzan.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Generasi Paska TPA, Kemana?

Oleh. Ashari, SIP* GELIAT  TPA (Taman Pendidikan Al-quran)  tumbuh di mana-mana. Bak jamur di musim penghujan. Anak-anak TPA  lincah kesana kemari. Meski ucapannya belum jelas...

Program #RantangHatiJNE, Berdayakan Mitra Wahyoo Melalui Pembagian Makanan Gratis

JAKARTA, MENARA62.COM – Pandemi Covid-19 yang sudah berlangsung hampir 5 bulan ini memberikan dampak yang signifikan di berbagai sektor industri, termasuk usaha warung makan....

Pengambilan Bahan Pembelajaran di SD Muhammadiyah 1 Solo Terapkan Protokol Kesehatan

  SOLO,MENARA62.COM – Memasuki tahun ajaran baru 2020/2021 SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta Jawa Tengah terapkan protokol kesehatan saat pengambilan bahan pembelajaran di tengah pandemi...

Adira Insurance Jalin Kerja sama dengan Fintech Company Modal Rakyat Indonesia

JAKARTA, MENARA62.COM -- Saat ini, bersamaan dengan masuknya pandemi COVID-19 yang menimbulkan ketidakpastian ekonomi dan terhentinya beberapa kegiatan ekonomi, membuat kebutuhan masyarakat terhadap perlindungan...

Anwarudin, Peran Anggota Dewan dalam Menata Perubahan New Normal di Kabupaten Gunung Kidul

GUNUNG KIDUL, YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- Manajemen perubahan dalam new normal, pada masa pandemi  seperti saaat ini sangat penting, masyarakat harus terus diedukasi dan disadarkan...