25.6 C
Jakarta

Siapkan Operator Kereta Cepat Jakarta-Bandung, BPSDMP akan Mendidik dan Melatih Tenaga Operator KCIC

Must read

Peran Perpustakaan Harus Ditingkatkan Guna Menunjang Budaya Literasi Masyarakat

JAKARTA, MENARA62.COM - Di era yang serba digital perpustakaan memang bukan satu-satunya sumber  informasi untuk masyarakat. Perangkat gawai dan perangkat raksasa yang bernama Google...

Ini Cara Kedai Kopi Guyon Bertahan Di Tengah Pandemi Corona

JAKARTA, MENARA62.COM – Roda bisnis berubah drastis akibat pandemi Covid-19 yang terjadi di Indonesia. Perubahan ini juga terasa pada bisnis Kedai Kopi Guyon yang...

Rian ‘Kopirative’ Buktikan Membuka Usaha Tak Selalu Padat Modal

JAKARTA, MENARA62.COM - Memulai bisnis tidak selalu harus merogoh kocek yang besar alias padat modal. Dengan modal yang terbatas, asalkan dikelola dengan baik, maka...

Sanksi PSBB di DKI Kurang Tegas, Masyarakat Abai Protokol Kesehatan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM- Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan kembali di Jakarta oleh Gubernur Anies Baswedan nampaknya tidak terlalu efektif. Hal ini dapat dilihat...

JAKARTA, MENARA62.COM — Guna mendukung pengoperasian Kereta Cepat Jakarta-Bandung yang merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) pemerintah, BPSDM Perhubungan (BPSDMP) melalui Pusat Pengembangan SDM Perhubungan Darat (PPSDMPD) jalin kerja sama pendidikan dan pelatihan dengan PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC).

Kepala BPSDMP, Sugihardjo saat menyaksikan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara Kepala PPSDMPD Suharto dengan Direktur Utama KCIC Chandra Dwiputra di Jakarta, menyampaikan apresiasi atas kerja sama yang akan dilaksanakan selama kurun waktu 5 tahun ini sebagai wujud link and match antara Lembaga Pendidikan dengan industri.

Ia mengatakan, sekolah-sekolah di lingkungan BPSDMP merupakan sekolah vokasi yang bobot praktek lebih besar dari teori, dan selama pendidikan para peserta didik melakukan praktik baik secara langsung maupun dengan simulator atau alat peraga lainnya.

“Pendidikan vokasi yang diterapkan pada sekolah di lingkungan BPSDMP serta ketersediaan fasilitas pelatihan seperti simulator merupakan added value yang dapat menghasil para lulusan menjadi siap kerja, hal inilah yang menjadikan para lulusan Program Studi Perkeretaapian di lingkungan BPSDMP bayak diterima bekerja di MRT, LRT dan KAI,” ungkap Sugihardjo, Jumat (10/7/2020).

Selanjutnya Kepala BPSDMP menyoroti dinamika teknologi yang saat ini berkembang sangat cepat terjadi pada sektor transportasi, tidak terkecuali dalam bidang perkeretaapian, dengan adanya pembangunan kereta cepat di Indonesia dan melalui kerja sama ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan wawasan baru bagi sekolah sekolah matra darat tentang teknologi yang akan digunakan pada sistem kereta api cepat ini.

“Seluruh civitas academica di lingkungan BPSDMP harus adaptif terhadap perkembangan terknologi melalui kerja sama, kolaborasi dan sinergi dengan industri,” imbuh Sugihardjo.

Untuk mencapai hasil yang lebih optimal guna memenuhi kebutuhan kurang lebih 1.200 orang SDM KCIC, akan dilakukan secara bertahap baik melalui Jalur Pendidikan Pembentukan maupun melaui Jalur Pelatihan, baik yang regular maupun tailor made. Sugihardjo mendorong agar KCIC dapat menggandeng pemerintah dan masyarakat untuk bersinergi mewujudkan SDM perkeretaapian yang andal dan kompeten.

“Beberapa waktu yang lalu, BPSDMP telah mewisuda lulusan Teknik Pesawat Udara di sekolah BPSDMP dengan skema kerja sama beberapa pihak, BPSDMP, Pemerintah Daerah Surabaya dan PT Lion Group yang mewakili Industri. Ini adalah sinergi dan kolaborasi yang saling menguntungkan,” imbuhnya.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Pusat Pengembangan SDM Perhubungan Darat, Suharto selaku Pembina teknis sekolah-sekolah matra darat menjelaskan ruang lingkup Perjanjian Kerja Sama ini meliputi:
a. Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia
dalam rangka persiapan kegiatan operasional dan perawatan
Kereta Cepat Jakarta – Bandung;
b. Penyiapan kurikulum dan silabus pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia untuk menunjang kegiatan operasional dan perawatan Kereta Cepat Jakarta – Bandung;
c. Pertukaran informasi, ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang
perkeretaapian dalam bentuk seminar, pelatihan, atau lokakarya;
d. Penyediaan dan pertukaran tenaga ahli di bidang perkeretaapian;
e. Rekruitmen instruktur pendidikan dan pelatihan sumber daya
manusia untuk menunjang kegiatan operasional dan perawatan Kereta Cepat Jakarta – Bandung;
f. Pengembangan dan pemanfaatan sarana dan prasarana dalam penyelenggaraan kegiatan pendidikan dan pelatihan;
g. Penyiapan tempat praktek kerja lapangan dan/atau pemagangan industri bagi Peserta Didik dan Tenaga Pendidik; dan
h. Kegiatan lain yang disepakati oleh PARA PIHAK.

Lebih lanjut, Ia juga menyampaikan bahwa saat ini ada dua sekolah yang telah memiliki fasilitas dan program studi bidang perkeretaapian di lingkungan PPSDMPD yakni, Politeknik Transportasi Darat-Bekasi dan Politeknik Perkeretaapian Indonesia Madiun.

“Perjanjian Kerja Sama ini adalah tindak lanjut dari Kesepakatan Bersama yang ditrandatangani oleh Sesjen Kemenhub dengan Dirut KCIC tahun yang lalu. Ini kesempatan bagi sekolah kami untuk bisa mengetahui system perkeretapian dalam hal ini kereta api cepat yang pastinya sarat akan teknologi terbaru,” ujar Suharto.

Direktur PT KCIC, Chandra Dwiputra menyampaikan apresisasi atas terealisasinya penandatanganan Perjanjian Kerja Sama ini. Ia menjelaskan bahwa pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung merupakan pilot project pembangunan kereta cepat yang menghubungkan dua kota besar Jakarta-Surabaya. Secara teknis pengoperasian, Chandra menyampaikan kereta cepat nantinya akan memiliki kecepatan sangat tinggi sampai 300km/jam, sehingga faktor safety menjadi hal yang sangat penting.

“Untuk itu kami berharap dengan adanya kerja sama ini nantinya SDM yang dihasilkan untuk mengoperasikan kereta api cepat ini merupakan putra-puti terbaik yang telah dididik di lingkungan BPSDM Perhubungan dengan kompetensi dan attitude yang baik, juga memiliki sense of safety yang tinggi,” ujarnya. (*)

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Peran Perpustakaan Harus Ditingkatkan Guna Menunjang Budaya Literasi Masyarakat

JAKARTA, MENARA62.COM - Di era yang serba digital perpustakaan memang bukan satu-satunya sumber  informasi untuk masyarakat. Perangkat gawai dan perangkat raksasa yang bernama Google...

Ini Cara Kedai Kopi Guyon Bertahan Di Tengah Pandemi Corona

JAKARTA, MENARA62.COM – Roda bisnis berubah drastis akibat pandemi Covid-19 yang terjadi di Indonesia. Perubahan ini juga terasa pada bisnis Kedai Kopi Guyon yang...

Rian ‘Kopirative’ Buktikan Membuka Usaha Tak Selalu Padat Modal

JAKARTA, MENARA62.COM - Memulai bisnis tidak selalu harus merogoh kocek yang besar alias padat modal. Dengan modal yang terbatas, asalkan dikelola dengan baik, maka...

Sanksi PSBB di DKI Kurang Tegas, Masyarakat Abai Protokol Kesehatan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM- Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan kembali di Jakarta oleh Gubernur Anies Baswedan nampaknya tidak terlalu efektif. Hal ini dapat dilihat...

New Normal, Can Cuts Barbershop Terapkan Standar Protokol Kesehatan

BEKASI, MENARA62.COM – Sejak wabah Covid-19 melanda tanah air, beberapa sektor perekonomian mengalami dampaknya, termasuk usaha Can Cuts Barbershop. Usaha jasa potong rambut di...