29.6 C
Jakarta

Selama 15 Tahun Terakhir, Akumulasi Panas Bumi Meningkat 50 Persen

Baca Juga:

JAKARTA, MENARA62.COM — Selama 15 Tahun Terakhir, Akumulasi Panas Bumi Meningkat 50 Persen. Ini diperlihatkan oleh sebuah studi baru yang penting, yang diterbitkan pekan lalu. Hasil studi yang tidak banyak menyedot perhatian publik tersebut, memberikan peringatan keprihatinan atas kondisi peningkatan panas bumi ini.
Memang, sebagian besar peningkatan panas bumi ini, diserap oleh lautan. Namun, ini memiliki konsekuensi dunia nyata. Pasalnya, suhu keseluruhan lautan mencapai rekor baru pada bulan April tahun ini, dan di beberapa daerah ada perbedaan dari jangka panjang sangat besar.
Pada bulan Maret, suhu permukaan laut di lepas pantai timur Amerika Utara menjadi 13,8C lebih tinggi dari rata-rata 19812011.
Ini belum mapan, mengapa perubahan yang begitu cepat, dan perubahan besar seperti itu terjadi,” kata Karina Von Schuckmann, penulis utama studi baru dan ahli kelautan di kelompok riset Mercator Ocean International, seperti dilansir situs BBC.COM.
Kami telah menggandakan panas dalam sistem iklim 15 tahun terakhir, saya tidak ingin mengatakan ini adalah perubahan iklim, atau variabilitas alami atau campuran keduanya, kami belum tahu. Tapi kami melihat perubahan ini.”
Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi tingkat panas yang masuk ke lautan adalahpengurangan polusi dari pengiriman. Pada tahun 2020, Organisasi Maritim Internasional (IMO) memberlakukan peraturan untuk mengurangi kandungan sulfur bahan bakar yang dibakar oleh kapal. Ini memiliki dampak yang cepat, mengurangi jumlah partikel aerosol yang dilepaskan ke atmosfer. Tetapi aerosol yang mengotori udara juga membantu memantulkan panas kembali ke angkasa. Upaya menghilangkannya, mungkin menyebabkan lebih banyak panas masuk ke perairan.

Sistem Iklim Bumi

Sistem iklim Bumi berada di luar keseimbangan energi, dan panas telah terakumulasi terus menerus selama beberapa dekade terakhir, menghangatkan lautan, daratan, kriosfer, dan atmosfer. Menurut Laporan Penilaian Keenam oleh Kelompok Kerja I Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, pemanasan planet ini selama beberapa dekade didorong oleh manusia, dan menghasilkan perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berkomitmen pada sistem Bumi, dengan dampak buruk bagi ekosistem dan sistem manusia.
Persediaan panas Bumi memberikan ukuran ketidakseimbangan energi Bumi (EEI) dan memungkinkan untuk mengukur berapa banyak panas yang telah terakumulasi dalam sistem Bumi, serta di mana panas disimpan.
Studi baru tersebut menyebutkan, Sistem Bumi terus mengakumulasi panas, dengan 381±61 ZJ terakumulasi dari tahun 1971 hingga 2020. Ini setara dengan laju pemanasan (yaitu, EEI) 0,48±0,1 W m−2. Mayoritas, sekitar 89%, dari panas ini disimpan di laut, diikuti oleh sekitar 6% di darat, 1% di atmosfer, dan sekitar 4% tersedia untuk mencairkan kriosfer. Selama periode terbaru (20062020), EEI berjumlah 0,76±0,2 W m−2.
Ketidakseimbangan energi Bumi adalah indikator iklim global paling mendasar yang dapat digunakan oleh komunitas ilmiah dan masyarakat. Ini menjadi ukuran seberapa baik dunia melakukan tugas mengendalikan perubahan iklim antropogenik. Selain itu, indikator ini sangat melengkapi indikator mapan lainnya, seperti suhu permukaan ratarata global karena mewakili ukuran yang kuat dari laju perubahan iklim dan komitmen masa depannya.
Itu sebabnya, studi tersebut juga menyerukan implementasi ketidakseimbangan energi Bumi ke dalam Global Stocktake Perjanjian Paris, berdasarkan ilmu pengetahuan terbaik yang tersedia. Inventarisasi panas bumi dalam penelitian ini, diperbarui dari von Schuckmann et al. (2020), didukung oleh kolaborasi multidisiplin di seluruh dunia dan menunjukkan pentingnya upaya internasional bersama, untuk pemantauan perubahan iklim dan rekomendasi berbasis masyarakat.
Studi tersebut juga menyerukan tindakan bersama yang sangat dibutuhkan untuk memungkinkan kesinambungan, pengarsipan, penyelamatan, dan upaya kalibrasi untuk memastikan peningkatan dan kapasitas pemantauan jangka panjang dari sistem pengamatan iklim global.
- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!